alexametrics

Mengenal Virus Corona Varian Delta: Penjelasan dan Gejala yang Perlu Diwaspadai

Bimo Aria Fundrika | Dian Kusumo Hapsari
Mengenal Virus Corona Varian Delta: Penjelasan dan Gejala yang Perlu Diwaspadai
Ilustrasi Virus Corona (Unsplash/CDC)

Varian Delta, juga dikenal sebagai B.1.617.2, pertama kali terdeteksi di India tetapi sejak itu muncul di lebih dari 70 negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Suara.com - Virus corona varian delta diduga menjadi salah satu sebab melonjaknya kasus Covid-19 di berbagai negara, termasuk di Indonesia.

Sebagian besar kasus positif Covid-19 di Kudus, Tengah diketahui merupakan virus corona varian delta.

Dilansir melalui healthline, varian Delta, juga dikenal sebagai B.1.617.2, pertama kali terdeteksi di India tetapi sejak itu muncul di lebih dari 70 negara, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Di Amerika Serikat, varian tersebut menyumbang lebih dari 6 persen sampel virus yang diurutkan, menurut data dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Baca Juga: Studi Oxford: Vaksin AstraZeneca dan Pfizer Efektif Lawan Varian Delta Virus Corona

Varian delta tidak hanya menyebar lebih mudah daripada strain sebelumnya tetapi juga dapat menyebabkan penyakit yang lebih parah. Ini sangat mengkhawatirkan bagi orang yang tidak divaksinasi dan mereka yang memiliki respons kekebalan yang lebih lemah terhadap virus.

Gejala apa yang disebabkan oleh varian Delta?

Dokter di China menemukan bahwa ketika varian Delta menyebar ke seluruh negeri, orang-orang memiliki gejala yang berbeda dan lebih parah daripada yang dilaporkan sebelumnya dalam pandemi, lapor The New York Times.

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Demam biasa terjadi. Tingkat virus dalam tubuh meningkat lebih tinggi dari sebelumnya terlihat selama pandemi. Dan lebih banyak orang menjadi sakit parah dalam 3 atau 4 hari.

Di Inggris Raya, di mana varian Delta merupakan 91 persen dari kasus baru, satu penelitian menemukan bahwa gejala yang paling banyak dilaporkan adalah sakit kepala, sakit tenggorokan, dan pilek.

Baca Juga: Varian Delta Mengancam, Ini 5 Resep Minuman Alami untuk Tingkatkan Kekebalan Tubuh

Untuk orang yang lebih muda, ini mungkin terasa seperti pilek. Tetapi mereka masih bisa menyebarkan virus ke orang lain yang lebih berisiko terkena penyakit parah, termasuk mereka yang belum divaksinasi sepenuhnya.

Komentar