alexametrics

Jadi Perhatian WHO, Di Mana Virus Corona Varian Lambda Ditemukan?

Bimo Aria Fundrika
Jadi Perhatian WHO, Di Mana Virus Corona Varian Lambda Ditemukan?
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Enam kasus virus corona varian Lambda telah diidentifikasi di seluruh Inggris hingga saat ini, semuanya telah dikaitkan dengan perjalanan ke luar negeri.

Suara.com - Covid-19 dan variannya yang berbeda terus mendatangkan malapetaka di seluruh dunia. Setelah B.1.1.7 (Alfa); B.1.351 (Beta); P.1 (Gamma); B.1.427 dan B.1.429 (Epsilon); B.1.617.2 (Delta); dan varian Delta Plus, varian baru lainnya telah ditemukan di dunia, yang disebut varian Lambda.

Pekan lalu, departemen kesehatan Inggris menambahkan varian Lambda (C.37) ke dalam daftar 'varian dalam penyelidikan' (VUI) karena ekspansi internasional.

Enam kasus virus corona varian Lambda telah diidentifikasi di seluruh Inggris hingga saat ini, semuanya telah dikaitkan dengan perjalanan ke luar negeri.

Varian Lambda awalnya pertama kali ditemukan di Peru dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mengklasifikasikannya sebagai "Varian of Interest", pada 14 Juni.

Baca Juga: WHO: Lansia Butuh Booster Vaksin Covid-19 Setiap Tahun

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

WHO mengatakan varian Lambda memiliki banyak mutasi pada protein lonjakan yang dapat berdampak pada penularannya. Tetapi penelitian lebih lanjut diperlukan untuk memahami mutasi sepenuhnya.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang varian Lambda:

  • Varian Lambda atau varian C.37 telah dilaporkan sangat lazim di Peru.
  • Varian Lambda terletak dalam garis keturunan B.1.1.1.
  • Menurut WHO, varian Lambda terkait dengan 81 persen kasus yang terdeteksi sejak April di Peru.
  • Varian Lambda telah diidentifikasi di sebanyak 29 negara, termasuk Am Utara dan Selatan, Eropa, dan Oseania.

Cara terbaik untuk melindungi diri dari virus corona dan variannya adalah dengan memakai masker ganda, menjaga jarak sosial dan mengikuti perilaku yang sesuai dengan COVID. Selain itu, seseorang harus mengisolasi dan dites saat mengalami salah satu gejala virus, dan mendapatkan vaksinasi sedini mungkin.

Komentar