alexametrics

Alert! Virus Corona Varian Lambda Disebut Kebal terhadap Vaksin

Bimo Aria Fundrika
Alert! Virus Corona Varian Lambda Disebut Kebal terhadap Vaksin
Ilustrasi Virus Corona. (Pixabay)

WHO menyatakan varian lambda sebagai varian of interest bulan lalu. Varian lambda telah menyebar ke sekitar 30 negara lain di dunia, termasuk Inggris.

Suara.com - Mutasi virus corona Covid-19 masih terus menjadi kekhawatiran di tengah masyrakat. Setelah varian delta yang disebut lebih menular, kini juga ada kekhawatiran soal variant Lambda yang kebal dari vaksin Covid-19.

Sebuah studi pracetak oleh para peneliti di Chili menunjukkan bahwa mutasi, yang pertama kali muncul di Peru sekitar setahun yang lalu dan sangat menular, mungkin juga dapat menghindari antibodi vaksin. Demikian seperit dilansir dari Infection Control Today.

“Hasil kami menunjukkan bahwa mutasi yang ada dalam protein lonjakan varian lambda yang diminati memberikan peningkatan infektivitas dan pelepasan kekebalan dari antibodi penetral yang ditimbulkan oleh CoronaVac,” kata penelitian tersebut.

CoronaVac sendiri adalah vaksin yang diproduksi oleh perusahaan China dan digunakan di Peru. Studi ini melanjutkan, bahwa data tersebut memperkuat gagasan bahwa kampanye vaksinasi besar-besaran di negara-negara dengan sirkulasi SARS-CoV-2 yang tinggi harus disertai dengan pengawasan genomik yang ketat.

Baca Juga: Masjid Raya KH Hasyim Asy'ari jadi Sentra Vaksin Lintas Agama di Jakbar

Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)
Ilustrasi virus Corona Covid-19. (Dok. Envato)

Ini memungkinkan untuk mengidentifikasi isolat baru yang membawa mutasi lonjakan dan studi imunologi yang bertujuan untuk menentukan dampak dari ini.

Peru memiliki tingkat kematian Covid-19 tertinggi di antara negara mana pun di dunia, menurut Pusat Sumber Daya Virus Corona Johns Hopkins: sekitar 600 untuk setiap 100.000 orang yang terinfeksi Covid-19.

Itu sekitar dua kali lipat jumlah Hungaria, negara dengan tingkat kematian Covid-19 tertinggi berikutnya. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa varian lambda telah menjadi pembawa COvid-19 di sekitar 81 persen infeksi di Peru sejak April.

WHO menyatakan varian lambda sebagai varian of interest bulan lalu. Varian lambda telah menyebar ke sekitar 30 negara lain di dunia, termasuk Inggris.

Kasus pertama varian lambda telah terlihat di Rumah Sakit Metodis Houston sekitar 2 hari yang lalu.  Sebanyak 153 karyawan Rumah Sakit Metodis Houston mengundurkan diri atau dipecat karena tidak mendapatkan vaksin. KHOU 11 melaporkan bahwa ada lonjakan yang mengkhawatirkan dalam infeksi Covid-19 di daerah Houston.

Baca Juga: Gara-gara Kebijakan Vaksin Berbayar, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Disomasi Masyarakat

Para peneliti Chili memberikan indikasi tantangan apa yang dihadirkan varian lambda. Mereka menulis bahwa “hasil kami menunjukkan bahwa protein lonjakan varian lambda memberikan pelepasan kekebalan terhadap antibodi penetral yang ditimbulkan oleh vaksin CoronaVac.

Komentar