alexametrics

Bisakah Orang yang Sudah Vaksin Alami Long Covid-19? Ini Kata Peneliti!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Bisakah Orang yang Sudah Vaksin Alami Long Covid-19? Ini Kata Peneliti!
Ilustrasi virus corona Covid-19, masker bedah (Pixabay/Coyot)

Beberapa orang mungkin mempertanyakan risiko Long Covid-19 pada orang yang sudah vaksin Covid-19.

Suara.com - Vaksin Covid-19 memang salah satu cara untuk melindungi diri kita dari gejala parah virus corona Covid-19. Tapi, vaksin Covid-19 tidak membuat tubuh kita sepenuhnya kebal terhadap virus corona Covid-19.

Vaksin Covid-19 ini hanya membantu mencegah infeksi parah hingga kematian akibat virus corona Covid-19. Tapi, beberapa orang mungkin mempertanyakan risiko orang yang sudah vaksin mengalami Long Covid-19 ketika terinfeksi.

Saat ini, para peneliti pun sedang mempelajari kemungkinan orang yang sudah vaksin Covid-19 mengalami gejala jangka panjang atau Long Covid-19.

Sebenarnya, vaksin Covid-19 yang telah disetujui penggunaannya di seluruh dunia ini cukup efektif mencegah infeksi parah dan kematian akibat virus corona.

Baca Juga: Virus Corona Covid-19 vs RSV, Kenali Perbedaan Gejalanya!

Tapi dilansir dari Fox News, beberapa orang memang masih bisa terinfeksi virus corona Covid-19 setelah vaksinasi. Dengan kasus infeksi terobosan seperti itu, para ahli kesehatan mengatakan vaksin Covid-19 bisa membantu mengurangi risiko infeksi parah.

Ilustarasi virus corona Covid-19, Long Covid-19. (pixabay)
Ilustarasi virus corona Covid-19, Long Covid-19. (pixabay)

Meski begitu, para peneliti juga melihat kasus-kasus infeksi terobosan itu bisa menyebabkan Long Covid-19, yaitu ketika orang mengalami gejala virus corona terus-menerus atau sebulan lebih setelah infeksi pertama.

Kondisi ini bisa berkembang setelah infeksi virus corona Covid-19 awal yang parah. Tapi, kondisi ini juga bisa dialami oleh orang yang terinfeksi dengan gejala ringan atau tanpa gejala.

Beberapa perkiraan menunjukkan 30 persen pasien Covid-19 yang tidak divaksinasi mengalami gejala jangka panjang, termasuk sesak napas, kelelahan, sulit berkonsentrasi, insomnia, dan kabut otak. Gejala serupa juga dapat berkembang setelah infeksi virus lainnya.

Sebuah studi kecil dari Israel yang diterbitkan baru-baru ini menemukan Long Covid-19 pada beberapa petugas kesehatan. Mereka mengembangkan gejala ringan, termasuk batuk, kelelahan dan kelemahan yang bertahan setidaknya selama 6 minggu.

Baca Juga: Ahli: Varian Virus Corona Covid-19 Bisa 600 Kali Lipat Lebih Menular!

Saat ini, studi yang lebih besar sedang berlangsung. Para peneliti belum tahu penyebab beberapa pasien mengalami gejala virus corona berkepanjangan.

Komentar