alexametrics

8 Cara Rawat Luka Cacar Air Agar Tak Berbekas

Risna Halidi | Lilis Varwati
8 Cara Rawat Luka Cacar Air Agar Tak Berbekas
Ilustrasi virus cacar. [Shutterstock]

Cacar air ditandai dengan adanya bintil-bintil kemerahan berisi air di sekujur tubuh disertai demam.

Suara.com - Setiap anak berisiko alami cacar air atau varicella. Penyakit menular itu disebabkan virus varicella zoster yang sangat umum menyerang anak berusia di bawah 10 tahun.

Pada beberapa kasus, ada juga orang yang tidak sakit cacar air saat kecil dan baru mengalaminya saat sudah dewasa.

Cacar air ditandai dengan adanya bintil-bintil kemerahan berisi air di sekujur tubuh disertai demam. Jumlah bintil yang terdapat pada tubuh dapat berjumlah hingga ratusan. Sehingga wajar saja membuat penampilan jadi terkesan mengerikan.

Namun sebetulnya, penyakit cacar air sendiri tidak mengerikan, apalagi mengancam nyawa.

Baca Juga: Kurang Percaya Diri Karena Bekas Luka? Begini Cara Menghilangkannya

Cacar air
Cacar air

Setiap orang biasanya hanya akan terkena cacar air sekali kali seumur hidup. Jarang sekali ditemukan kasus kekambuhan pada cacar air. Sebab, setelah sembuh, imunitas anak terhadap virus varicella zoster akan bertahan seumur hidup.

Cacar air akan sembuh dengan pengobatan dari dokter serta perawatan luka yang tepat. Bekas luka cacar air juga akan hilang dengan sendirinya, normalnya memakan waktu sekitar dua hingga empat minggu.

Namun, pada anak dengan kulit sensitif, bekas luka bisa hilang hingga beberapa bulan.

Bekas luka tersebut juga sangat tergantung dari perawatan medis selama cacar air. Dikutip dari situs Perhimpunan Dokter Spesialis Kulit dan Kelamin (Perdoski), berikut cara perawatan luka cacar air pada anak agar tak berbekas.

  1. Rawat anak di rumah dan batasi kontak dengan orang lain karena luka cacar air bisa menular. Bila perlu, pisahkan kamarnya dengan kamar anggota keluarga yang lain untuk meminimalkan risiko penularan.
  2. Tetap rutin mandi dua kali sehari dengan air suam-suam kuku dan sabun untuk mencegah infeksi. Hindari menggosok badan saat mandi.
  3. Gunakan bedak salisil untuk mengurangi rasa gatal. Bedak juga berguna utk menjaga agar lenting tidak cepat pecah. Jangan pakai bedak saat lenting sudah pecah. Anak juga bisa diberikan obat minum antihistamin sesuai anjuran dokter.
  4. Bila lenting sudah pecah, biasanya dokter akan memberikan salep antibiotik untuk dioles di tempat tersebut.
  5. Beritahu anak agar tidak menggaruk atau ‘mengelopek’ luka untuk menghindari infeksi dan meninggalkan bekas.
  6. Kenakan pakaian lengan pendek pada anak agar luka lebih cepat kering.
  7. Ganti sprei atau peralatan kain lainnya sesering mungkin selama anak sakit agar anggota keluarga lainnya tidak mudah tertular.
  8. Segera hubungi dokter jika terjadi komplikasi seperti demam tak kunjung turun dalam kurun waktu empat hari, bintil mengeluarkan darah atau nanah, gatal semakin parah serta pengobatan yang dijalani tidak mengurangi gejala sama sekali.

Baca Juga: Bisa Jadi Koreng, Lakukan Ini untuk Menghilangkan Bekas Luka

Komentar