alexametrics

WHO Akan Bentuk Tim Buat Cari Bukti Baru Asal-Usul VIrus Corona di China

Bimo Aria Fundrika
WHO Akan Bentuk Tim Buat Cari Bukti Baru Asal-Usul VIrus Corona di China
Logo Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. [AFP]

WHO kini sedang mengumpulkan tim yang terdiri dari 20 ilmuwan untuk mencari bukti baru.

Suara.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sedang mempersiapkan untuk memulai penyelidikan tentang asal-usul virus corona, demikian seperti dilansir dari Times of India.

WHO kini sedang mengumpulkan tim yang terdiri dari 20 ilmuwan untuk mencari bukti baru.

Penyelidikan baru muncul setelah penyelidikan awal WHO menemukan bahwa data yang diberikan oleh para ilmuwan China tidak cukup untuk menjawab pertanyaan kunci tentang asal virus.

Laporan tersebut menyatakan bahwa tim ilmuwan baru, yang mencakup spesialis dalam keamanan laboratorium dan biosekuriti dan ahli genetika, dapat ditugaskan untuk memeriksa apakah virus baru muncul dari laboratorium, serta penyelidikan yang lebih luas tentang risiko virus di masa depan dan hubungannya dengan perilaku manusia.

Baca Juga: LENGKAP Daftar Lokasi Wajib Aplikasi PeduliLindungi di Batam

ilustrasi WHO. (Hector Christiaen / Shutterstock.com)
ilustrasi WHO. (Hector Christiaen / Shutterstock.com)

WHO percaya bahwa inisiatif baru ini akan membantu mempercepat penyelidikan yang berisiko kehabisan waktu, dan sampel darah dari korban virus awal menjadi tidak dapat digunakan.

Sebelumnya pada Agustus lalu, AS sempat merilis laporan penelusuran asal-usul virus Covid-19.

Meski menolak laporan itu, Beijing telah mengajukan pernyataan serius dengan Washington yang menyebut laporan itu sebagai "sepenuhnya politis, dan tidak memiliki dasar ilmiah dan kredibilitas."

Dalam pernyataan tegas, Wakil Menteri Luar Negeri China Ma Zhaoxu mengatakan AS harus "berhenti meracuni" kerja sama internasional dalam penelusuran virus dan kembali ke jalur yang benar dari penelusuran asal-usul ilmiah dan kerja sama dalam perang melawan pandemi.

Ringkasan laporan yang tidak diklasifikasikan menyatakan bahwa Komunitas Intelijen AS (IC) menilai bahwa asal-usul penyakit virus corona baru mungkin tidak akan pernah dapat diidentifikasi secara pasti tanpa informasi tambahan.

Baca Juga: Heboh Virus Corona Varian R.1, Benarkah Lebih Menular dan Berbahaya?

Menurut laporan itu, komunitas intelijen AS masih terbagi tentang yang mana dari dua teori -- bahwa virus itu berasal dari kebocoran laboratorium atau bahwa virus itu melompat dari hewan ke manusia, secara alami. Ada konsensus di antara badan-badan intelijen bahwa dua teori yang berlaku masuk akal, kata laporan itu.

Komentar