alexametrics

Depresi Jadi Masalah Kesehatan Tertinggi Ketiga pada Lansia, Kenali Gejalanya

Cesar Uji Tawakal | Shevinna Putti Anggraeni
Depresi Jadi Masalah Kesehatan Tertinggi Ketiga pada Lansia, Kenali Gejalanya
ilustrasi lansia (Dok. Envato)

Depresi merupakan masalah kesehatan tertinggi ketiga pada lansia yang seringkali tidak terdeteksi.

Suara.com - Depresi termasuk masalah kesehatan tertinggi ketiga pada orang lanjut usia atau lansia, setelah demensia dan insomnia atau gangguan tidur.

Depresi merupakan salah satu bentuk gangguan kejiwaan pada perasaan yang ditandai dengan kemurungan, kelesuan, ketiadaan gairah hidup, perasaan tidak berguna dan putus asa. Terkadang, depresi juga menimbulkan rasa ingin bunuh diri.

Menurut dr. Agung Priatmaja, Sp. KJ, M. Kes, depresi pada lansia ini tergolong sangat sulit terdiagnosis dan tidak disadari oleh anggota keluarga maupun lansia itu sendiri.

Karena, sikap dan wajah lansia yang mengalami depresi cukup sulit ditebak. Berbeda dengan orang dewasa muda yang depresi, orang lain bisa menebak mereka depresi dari ekspresi muka yang murung.

Baca Juga: Sembuh dari Virus Corona, Wanita Ini Alami Long Covid Hampir Setahun!

"Terkadang anggota keluarga tidak tahu kapan lansia mengalami depresi, kapan lansia mengalami fase manik. Karena, depresi pada lansia ini memang kurang terlihat," kata dr. Agung Priatmaja dalam webinar "Lansia Sehat Bahagia: Mengenal Deemensia, Mengenal Alzheimer" oleh RSJD Surakarta, Selasa (28/9/2021).

llustrasi lansia (Shutterstock)
llustrasi lansia (Shutterstock)

Agung Priatmaja pun memaparkan beberapa gejala depresi pada lansia yang bisa diperhatikan, antara lain:

  1. Kecemasan dan kekhawatiran
  2. Keputusasaan dan keadaan tidak berdaya
  3. Masalah-masalah somatik yang tidak bisa dijelaskan
  4. Iritabilitas
  5. Kepaturan yang rendah terhadap terapi medis atau diet

Tetapi, gejala depresi pada lansia ini seringkali berbaur dengan keluhan fisik atau keluhan somatik. Keluhan somatik inilah yang cenderung terasa dominan dibandingkan perubahan suasana hati akibat depresi.

Ada beberapa keluhan fisik yang mungkin dialami oleh lansia dan itu bisa jadi tanda depresi, antara lain:

  1. Sakit kepala
  2. Berdebar-debar
  3. Sakit pinggang
  4. Gangguan gastrointestinal

Jadi, terkadang lansia mengeluhkan sakit fisik tersebut dan konsultasi dengan dokter umum serta dokter spesialis untuk mendapatkan obat-obatan. Tetapi seiring berjalannya waktu, kondisinya tak kunjung membaik dan keluhan fisik yang dialaminya itu bisa jadi gejala depresi yang tidak terdiagnosis dan tidak ditangani baik.

Baca Juga: Muncul Virus Corona Varian R1, Apakah Sudah Masuk Ke Indonesia?

Agung Priatmaja menjelaskan bahwa penyakit fisik yang dialami lansia sering mengacaukan gambaran depresi, seperti mudah lelah dan penurunan berat badan.

Sedangkan, lansia itu sendiri maupun anggota keluarga tidak mempedulikannya. Kebanyakan orang menganggap itu hal yang wajar terjadi pada lansia.

Padahal, lansia yang menutupi rasa sedihnya justru akan lebih aktif. Hal itulah yang menyebabkan depresi pada lansia seringkali tidak terdiagnosis dan diterapi dengan baik.

Komentar