alexametrics

Tanda Kekurangan Vitamin D, 2 Gejalanya Mirip Virus Corona Covid-19

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Tanda Kekurangan Vitamin D, 2 Gejalanya Mirip Virus Corona Covid-19
Ilustrasi batuk. (Shutterstock)

Ada dua gejala kekurangan vitamin D yang sering dianggap virus corona Covid-19.

Suara.com - Batuk dan pilek adalah kondisi umum yang terjadi selama musim dingin. Tetapi, dua kondisi itu juga bisa termasuk gejala umum virus corona Covid-19.

Salah satu faktor yang meningkatkan risik batuko dan pilek selama musim dingin adalah kekurangan vitamin D. Vitamin D sering disebut vitamin sinar matahari, karena bisa diperoleh secara alami dari kolesterol kulit ketika terkena sinar matahari.

Menurut NHS dilansir dari Express, kebanyakan orang mendapatkan asupan vitamin D yang sesuai selama musim panas atau ketika paparan sinar matahari lebih kuat di awal tahun.

Memasuki musim dingin, orang-orang akan lebih sulit mendapatkan vitamin D secara alami karena paparan sinar matahari yang mulai berkurang. Hal inilah yang menyebabkan banyak orang sering kekurangan vitamin D selama musim dingin.

Baca Juga: Studi: Infeksi Virus Corona Covid-19 Ringan Bisa Berdampak pada Otak

Selama musim dingin dan risiko menderita flu meningkat, kebutuhan vitamin D sangat penting untuk pertahanan tubuh dari infeksi. Tapi, sinar matahari yang juga lebih sedikit saat musim dingin ini bukan berarti Anda tidak bisa mendapatkannya dari sumber lain.

Ilustrasi Vitamin D (freepik)
Ilustrasi Vitamin D (freepik)

Sayangnya, gejala kekurangan vitamin D yang berupa batuk terus-menerus ini serupa dengan gejala virus corona Covid-19. Karena itu, ahli tetap menyarankan Anda melakukan tes Covid-19 jika batuk atau flu untuk memastikan penyebabnya sebelum menduga-duga faktor lain.

Namun, perlu diketahui pula bahwa batuk terus-menerus hanyalah salah satu dari gejala kekurangan vitamin D. Gejala lain dari kekurangan vitamin D, meliputi:

  1. Kelelahan
  2. Kelemahan otot
  3. Suasana hati menurun
  4. Gangguan tidur
  5. Sakit punggung dan tulang

Ada sejumlah cara alami untuk meningkatkan asupan vitamin D, termasuk mengonsumsi suplemen atau menambahkan makanan kaya vitamin ke dalam diet.

Jika Anda masih menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan, Anda harus mengonsumsi 10 microgram (400 IU) vitamin D sehari untuk menjaga kesehatan tulang dan otot.

Baca Juga: Batuk Kronis: Penyebab, Gejala, dan Cara Mengatasinya

Adapun daftar makanan yang kaya vitamin D, termasuk jamur, kuning telur dan makanan yang dipercaya susu nabati, tahu, beberapa sereal serta yoghurt.

Komentar