alexametrics

Banyak Peneliti Tertarik dengan Masalah Orgasme pada Wanita, Ini Temuan Menariknya

Cesar Uji Tawakal | Rosiana Chozanah
Banyak Peneliti Tertarik dengan Masalah Orgasme pada Wanita, Ini Temuan Menariknya
Ilustrasi perempuan alami orgasme. [shutterstock]

Ada dua hasil studi tentang orgasme pada wanita, apa saja?

Suara.com - Banyak orang mengatakan wanita sulit mengalami orgasme ketika berhubungan seks dengan pasangannya. Dibanding 90% pria yang bisa ejakulasi, hanya 25% wanita yang orgasme saat berhubungan seks.

Karena ini, banyak ilmuwan yang meneliti tentang orgasme pada wanita.

Berdasarkan The Conversation, berikut dua hasil penelitian tentang orgasme pada wanita:

1. Apa yang terjadi saat wanita orgasme?

Baca Juga: Dieksploitasi Jadi Pekerja Seks, 2 Pelajar SMA Juga Diperalat Jadi Pemuas Nafsu Mucikari

Ketika orgasme, otot di dasar panggul berkontraksi dan terjadi tanpa disadari. Kontraksi ini diduga membantu mengalirkan darah keluar dari klitoris dan vulva yang tegang, memungkinkan kedua bagian luar vagina tersebut lemas seperti biasanya.

Selama bergairah dan orgasme, detak jantung, laju pernapasan, dan tekanan darah wanita juga meningkat. Hormon oksitosin (dikenal hormon cinta), meningkat selama bergairah dan akan mencapai puncak selama orgasme.

Pada pria maupun wanita, area otak yang berkaitan dengan dopamin, atau hormon bahagia, akan aktif. Tetapi pada wanita ada bagian lain juga diaktifkan, termasuk bagian otak yang berhubungan dengan emosi hingga area motorik yang terhubung ke otot dasar panggul.

Tetapi, hal yang lebih sulit untuk diketahui adalah bagaimana tubuh dan otak saling berhubungan. Frekuensi dan intensitas orgasme pada wanita juga tergantung pada berbagai faktor psikososial yang kompleks, seperti hasrat seksual, harga diri, keterbukaan komunikasi dengan pasangan, dan kesehatan mental secara umum.

Ilustrasi orgasme. [Shutterstock]
Ilustrasi orgasme. [Shutterstock]

2. Bisakah wanita mengalami orgasme berlebihan?

Baca Juga: Jual Pekerja Seks, 2 Agen Prostitusi di Langsa Terancam Hukuman Cambuk

Wanita tidak bisa mengalami orgasme secara berlebihan, tetapi bisa mengalaminya berulang kali.

Beberapa wanita yang mengalami orgasme berulang kali melaporkan bahwa orgasme kedua mereka adalah yang terkuat, sedangkan setelahnya menjadi kurang intens.

Sekitar 50% wanita dalam suatu penelitia mengatakan mereka menggunakan vibrator untuk mencapai orgasme atau orgasme berulang.

Sementara beberapa wanita mengatakan vibrator dapat menurunkan sensivitas klitoris, sehingga akan sulit bagi mereka untuk orgasme dengan stimulasi klitoris tanpa getaran.

Komentar