alexametrics

WHO Ungkap Pandemi Covid-19 Bisa Berlarut HIngga 2022, Apa Sebab?

Bimo Aria Fundrika
WHO Ungkap Pandemi Covid-19 Bisa Berlarut HIngga 2022, Apa Sebab?
Logo Organisasi Kesehatan Dunia, WHO. [AFP]

Pejabat senior dari WHO Dr Bruce Aylward, pemimpin senior di WHO, mengatakan itu berarti krisis Covid-19 bisa berlarut hingga tahun 2022.

Suara.com - Organisasi Kesehatan Dunia mengatkaan bahwa pandemi Covid-19 masih akan terus berlanjut lebih lama. Bahkan, seorang pejabat senior dari WHO Dr Bruce Aylward, pemimpin senior di WHO, mengatakan itu berarti krisis Covid-19 bisa berlarut hingga tahun 2022.

Ini salah satunya karena negara-negara miskin tidak mendapatkan vaksin yang mereka butuhkan. Dilansir dari BBC, hanya kurang dari 5 persen populasi Afrika telah divaksinasi, dibandingkan dengan 40 persen di sebagian besar benua lain.

Dr Aylward mengimbau negara-negara kaya untuk menyerahkan tempat mereka dalam antrian vaksin agar perusahaan farmasi dapat memprioritaskan negara-negara berpenghasilan terendah sebagai gantinya.

Dia mengatakan negara-negara kaya perlu "menginventarisasi" posisi komitmen sumbangan mereka yang dibuat pada pertemuan puncak seperti pertemuan G7 di St Ives musim panas ini.

Baca Juga: Kenapa WHO Masih Belum Kasih Izin Penggunaan Darurat Vaksin Sputnik V

Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)
Ilustrasi Vaksin Covid-19. (Pixabay)

"Saya dapat memberitahu Anda kami tidak di jalur" katanya. "Kami benar-benar perlu mempercepatnya atau Anda tahu? Pandemi ini akan berlangsung selama satu tahun lebih lama dari yang seharusnya."

People Vaccine, sebuah aliansi amal - telah merilis angka baru yang menunjukkan hanya satu dari tujuh dosis yang dijanjikan oleh perusahaan farmasi dan negara-negara kaya benar-benar mencapai tujuan mereka di negara-negara miskin.

Sebagian besar vaksin Covid telah diberikan di negara-negara berpenghasilan tinggi atau menengah ke atas. Afrika menyumbang hanya 2,6 persen dari dosis yang diberikan secara global.

Kelompok amal, yang mencakup Oxfam dan UNAids, juga mengkritik Kanada dan Inggris karena menyediakan vaksin untuk populasi mereka sendiri melalui Covax, program global yang didukung PBB untuk mendistribusikan vaksin secara adil.

Baca Juga: Prokes Menuju Endemi: Tetap Pakai Masker Walau Sudah Divaksin

Komentar