alexametrics

RS POLRI Bisa Proses Sel Punca, Hasil Kerjasama dengan CSC Vinski Tower

M. Reza Sulaiman | Dinda Rachmawati
RS POLRI Bisa Proses Sel Punca, Hasil Kerjasama dengan CSC Vinski Tower
Ilustrasi sel punca alias stem cell. (Shutterstock)

Sel punca atau stem cell kini dinilai sebagai investasi kesehatan yang diklaim mampu memberikan manfaat kesehatan dan harapan bagi si bayi maupun keluarga di masa depan.

Suara.com - Sel punca atau stem cell kini dinilai sebagai investasi kesehatan yang diklaim mampu memberikan manfaat kesehatan dan harapan bagi si bayi maupun keluarga lainnya di masa depan.

Presiden The World Council for Preventive, Regenerative and Anti-aging Medicine (WOCPM), Prof. dr. Deby Vinski, MSc, PhD menjelaskan berbagai kegunaan sel punca yang berasal dari tali pusat jaringan.

Menurutnya, berbagai jurnal ilmiah maupun riset kedokteran yang terus berkembang, melaporkan sel punca sangat bermanfaat untuk beberapa penyakit seperti diabetes, cerebral palsy, autis, dan penyakit auto imun.

Bukan cuma itu, kelainan orthopedis seperti osteoarthritis pada lutut dan tulang belakang dan osteoporosis juga bisa menggunakan sel punca. Hingga trauma luka bakar, multiple sclerosis, lupus, COPD, dementia, alzheimer, parkinson, kanker, bahkan vitalitas pria dan wanita.

Baca Juga: 5 Korban Kecelakaan TransJakarta Masih Dirawat di RS Polri, Begini Kondisinya

Stem cell atau sel punca. [shutterstock]
Stem cell atau sel punca. [shutterstock]

"Dalam dunia kedokteran, anti aging stem cell juga dimanfaatkan untuk meningkatkan kualitas hidup, awet muda, sehat optimal dan mencegah penyakit degeneratif," jelas dia dalam siaran pers yang Suara.com terima pada Selasa (26/10/2021).

Hal inilah yang membuat Prof. Deby terus mengembangkan Celltech Stem Cell Centre Laboratory & Banking (CSC) yang ia dirikan beberapa tahun lalu. Salah satunya adalah dengan menjalin kerjasama dengan Rumah sakit Bhayangkara Tk. 1 R. Said Soekanto (RS POLRI).

Kerjasama tersebut memfokuskan pada riset dan penelitian sel punca dan penyimpanan ari-ari agar nantinya dapat diproses menjadi sel punca di laboratorium yang dimiliki CSC.

"Kerjasama ini ditandai dengan penandatangan Nota Kesepahaman (MOU) antara RS POLRI daN CSC dalam hal rujukan pengambilan sampel dan pengaplikasian stem cell yang sudah sesuai dengan Permenkes 32 tahun 2018 bahwa terapi stem C
cell dapat dijalankan bukan hanya di RS tapi juga di klinik utama," jelas Prof. Deby lebih lanjut.

Dalam sambutannya Prof. Deby memuji Kepala Rumah Sakit Brigjen. Pol. dr. Asep Hendra Diana sebagai visioner untuk menjadikan RS POLRI semakin maju dalam pelayanan sel punca, riset dan penelitian.

Baca Juga: Satu Tersangka Begal HP di Cipayung Kritis di ICU RS Polri

Ia berharap, kerjasama ini bisa membuat lebih banyak lahi masyarakat Indodesia yang wisata medis di dalam negeri dengan bersedia untuk menyimpan ari-ari bayi mereka yang dapat diproses menjadi sel punca, sehingga bermanfaat untuk kesehatan di masa depan.

Komentar