facebook

Pakai Kondom Bisa Picu Efek Samping, Perhatikan 4 Hal Ini sebelum Praktik!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Pakai Kondom Bisa Picu Efek Samping, Perhatikan 4 Hal Ini sebelum Praktik!
Ilustrasi kondom (Freepik)

Ada beberapa hal yang bisa diperhatikan sebelum memakai kondom agar tidak memicu efek samping.

Suara.com - Kondom salah satu alat kontrasepsi paling populasi yang bisa membantu mencegah kehamilan dan melindungi diri dari infeksi menular seksual (IMS) selama hubungan seks vaginal, oral atau anal.

Kondom ini bekerja dengan cara membungkus penis yang ereksi untuk menghalangi sperma agar tidak membuahi sel telur atau mentransfer virus bila terjadi infeksi menular.

Tingkat efektivitas kondom mencegah kehamilan dan infeksi menular seksual ini mencapai 99 persen. Selain itu, penggunaan kondom juga dinilai aman tanpa efek samping, kecuali pada beberapa kasus.

Berikut dilansir dari Times of India, beberapa hal yang bisa dipersiapkan sebelum menggunakan kondom untuk berhubungan seks agar tidak memicu efek samping.

Baca Juga: Batuk Nomal vs Virus Corona Covid-19, Begini Cara Membedakannya!

Ilustrasi kondom. (Shutterstock)
Ilustrasi kondom. (Shutterstock)

1. Alergi lateks

Kondom terbuat dari lateks tipis (karet), poliuretan atau poliisoprena, yang dirancang untuk mencegah kehamilan dengan menghentikan sperma membuahi sel telur.

Tapi, lateks bisa memicu alergi pada salah satu pasangan. Hal inilah yang bisa menyebabkan ruam, gatal-gatal dan hidung meler hingga menurunkan tekanan darah.

Jika Anda atau pasangan Anda alergi terhadap lateks, maka Anda harus memilih kondom poliuretan atau kulit domba. Tetapi, kondom jenis ini lebih mahal dibandingkan kondom lateks.

2. Sensitivitas berkurang

Baca Juga: Munculnya Virus Corona Mirip Varian Delta Berpotensi Memperburuk Pandemi Covid-19

Umumnya, kondom yang tersedia sekarang sangat tipis untuk meningkatkan kepekaan ketika berhubungan seks. Tapi, beberapa orang mengeluh tentang berkurangnya sensitivitas saat menggunakan kondom sebagai metode kontrasepsi.

Mereka mengklaim bahwa kenikmatan selama hubungan seksual berkurang karena penghalang lateks. Dalam kasus ini, ahli merekomendasikan penggunaan kontrasepsi oral dan IUD. Tetapi, metode ini lebih baik bila Anda berhubungan seks hanya dengan pasangan halal karena cara ini tidak mencegah IMS.

3. Kehamilan yang tidak direncana dan IMS

Kondom tidak 100 persen efektif dalam mencegah kehamilan dan IMS. Saat berhubungan seks, kondom mungkin robek atau lepas sehingga meningkatkan risiko kehamilan dan IMS.

Hal ini biasanya disebabkan oleh gesekan yang berlebihan. Jadi, pastikan kondom tidak rusak dan gunakan pelumas berbahan dasar air. Anda juga dapat menggunakan metode kontrasepsi lain untuk hasil yang lebih baik.

4. Kondom terlepas

Kondom harus digunakan pada penis yang ereksi untuk menahan sperma agar tidak bisa membuahi sel telur. Tapi, pastikan Anda mencabut penis dari vagina segera setelah ejakulasi.

Karena, penis pasti akan mengerut setelah ejakulasi. Hal ini berisiko menyebabkan kondom terlepas dan sperma tumpah ke dalam vagina. Sehingga meningkatkan kemungkinan kehamilan tak direncana dan IMS.

Komentar