alexametrics

Dua Obat yang Digunakan Novia Widyasari untuk Aborsi Memiliki Efek Samping, Apa Saja?

Cesar Uji Tawakal | Rosiana Chozanah
Dua Obat yang Digunakan Novia Widyasari untuk Aborsi Memiliki Efek Samping, Apa Saja?
Novia Widyasari bersama pria diduga kekasihnya R.[Twitter]

Novia Widyasari melakukan aborsi dengan mengonsumsi obat postinor, pada aborsi pertama, dan obat cytotec, pada tindakan kedua.

Suara.com - Beberapa waktu ini ramai kasus bunuh diri seorang mahasiswa asal Mojokerto, Jawa Timur, bernama Novia Widyasari (NWR).

Terungkap bahwa NWR diduga depresi akibat menjadi korban perkosaan serta pemaksaan aborsi oleh kekasihnya, Bripda Randy Bagus (RB).

Berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap RB, terungkap bahwa NWR telah melakukan aborsi sebanyak dua kali, yakni pada Maret 2020 dan Agustus 2021 lalu.

“Mereka berdua memang melakukan, jadi ketika diketahui positif, mereka sama-sama membeli obatnya, baik yang pertama maupun yang kedua. Usia kandungan yang pertama masih mingguan, yang kedua berusia 4 bulan,” kata Wakapolda Jawa Timur Brigjen Pol Slamet Hadi Supraptoyo.

Baca Juga: Kasus Bunuh Diri Novia Widyasari yang Dipaksa Aborsi, Ini Kronologinya!

NWR melakukan aborsi dengan mengonsumsi obat postinor, pada aborsi pertama, dan obat cytotec, pada tindakan kedua.

Kedua obat tersebut memiliki fungsi dan efek samping yang berbeda.

Postinor merupakan kontrasepsi darurat, yang tujuannya adalah untuk mencegah kehamilan. Obat ini seharusnya dikonsumsi dalam 72 jam setelah berhubungan seksual tanpa pengaman atau kondom.

Novia Widyasari Rahayu.[Twitter]
Novia Widyasari Rahayu.[Twitter]

Obat ini mengandung hormon progestin Levonorgestrel yang dapat mencegah pelepasan sel telur dari ovarium. Jadi, postinor sebenarnya bukan obat untuk aborsi.

Menurut Healthline, umumnya obat kontrasepsi darurat hanya menimbulkan efek samping ringan, seperti mual, muntah, sakit kepala, kelelahan, kelemahan, hingga pusing.

Baca Juga: 8 Fakta Mahasiswi Bunuh Diri di Makam Ayah, Dipaksa Pacar Polisi Aborsi

Kontrasepsi darurat juga dapat memengaruhi siklus bulanan. Menstruasi bisa datang satu minggu lebih awal atau satu minggu lebih lambat.

Sementara cytotec merupakan obat untuk mencegah tukak lambung akibat obat nonsteroidal anti-inflammatory drugs (NSAID), seperti aspirin, ibuprofen, atau naproxen. Bahan aktif cytotec adalah misoprostol.

Namun, cytotec memang umum digunakan sebagai obat aborsi jika dikonsumsi selama kehamilan trimester pertama.

Tetapi menurut dokter umum Aloisia Permata Sari dalam laman Alodokter, aborsi yang dilakukan tanpa indikasi medis mempunyai beragam risiko, seperti pendarahan kerusakan rahim, infeksi, radang panggul, hingga kemandulan.

Sedangkan efek samping dari cytotec sendiri adalah mual, muntah, diare, dispeosia, perut kembung, badan lemah dan tak bertenaga, sakit kepala ringan, pusing, sakit perut, pendarahan vagina, serta ruam kemerahan.

Komentar