facebook

Ini 4 Ciri Umum Pelaku Pelecehan Seksual

Risna Halidi | Aflaha Rizal Bahtiar
Ini 4 Ciri Umum Pelaku Pelecehan Seksual
Ilustrasi pelecehan seksual [Suara.com/Iqbal Asaputro]

Lewat studi dari USA yang dilakukan pada September tahun 2020, terungkap bahwa perempuan disebut tiga kali lebih berisiko mengalami pelecehan seksual dibanding dengan lelaki.

Suara.com - Akhir-akhir ini masyarakat Indonesia sering diramaikan dengan kasus pelecehan seksual. Pelecehan seksual sendiri merupakan segala tindakan seksual yang dipaksakan baik itu berupa lisan, fisik, atau isyarat tertentu yang membuat korban dipermalukan hingga terintimidasi.

Lewat studi dari USA yang dilakukan pada September tahun 2020, terungkap bahwa perempuan disebut tiga kali lebih berisiko mengalami pelecehan seksual dibanding dengan laki-laki.

Padahal korban yang mengalami pelecehan seksual bisa berdampak secara psikologis mulai dari stres, trauma, depresi, hingga kecenderungan untuk bunuh diri.

Lalu, apa saja ciri-ciri pelaku yang melakukan pelecehan seksual? Menjawab pertanyaan tersebut, Dokter Spesialis Kejiwaan dr. Hj. Gemah Nuripah Sp.KJ memberikan paparannya berikut ini.

Baca Juga: Bantah Lakukan Pelecehan Seksual, Sopir Grab: Penumpang Mabuk dan Memukul

1. Pria Menganggap Wanita Lebih Lemah
Ciri-ciri pelaku yang melakukan pelecehan seksual adalah menganggap lemah korban yang kemudian dimanfaatkan oleh si pelaku. Karena itu, sebaiknya Anda perlu hati-hati dan mulai mewaspadai diri.

2. Sering Membaca Konten Pornografi
Ciri yang kedua, menurut dr. Gemah, pelaku sering mengonsumsi konten pornografi. Dari konten tersebut, ini dapat memengaruhi korban untuk melakukan pelecehan seksual.

"Dengan menonton itu, timbul ada fantasi seksualnya. Kemudian karena ada usia dan hormon nya, mereka menyalurkan hasratnya dengan cara yang tidak benar," ungkapnya dalam acara webinar Sexual Harassment and Depression, Minggu (26/12/2021).

3. Memiliki Riwayat Seksual
Selain dari pengaruh konten pornografi, pelaku yang melakukan pelecehan seksual justru karena adanya riwayat seksual di masa lalu. Salah satunya, menyaksikan kekerasan seksual di masa anak-anak.

"Ini bisa saja terjadi. Mungkin ada riwayat mau balas dendam, sehingga mereka melakukan hal tersebut di mana dahulu dia adalah korban," lanjutnya.

Baca Juga: Sopir Grab Diduga Lecehkan Penumpangnya di Jakarta Barat Bikin Miris

4. Pelaku Memiliki Otoritas di Atas Korban
Pelecehan seksual terjadi adanya kepemilikan otoritas di atas korban. Di mana laki-laki dianggap lebih tinggi derajatnya dibandingkan dengan wanita. Tentu hal tersebut sangat berpengaruh.

"Jadi dia lebih tinggi kedudukannya dan melakukannya itu kepada korban yang lemah," tutur dr. Gemah.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar