facebook

Dokter Faheem Younus Luruskan Salah Paham Soal 'Gejala Ringan' Varian Omicron, Apa Katanya?

M. Reza Sulaiman
Dokter Faheem Younus Luruskan Salah Paham Soal 'Gejala Ringan' Varian Omicron, Apa Katanya?
Ilustrasi Virus Corona Varian Omicron (Envato)

Pakar kesehatan asal Amerika Serikat, dokter Faheem Younus, MD, kembali memberikan pernyataan tentang Covid-19 yang memancing reaksi netizen. Apa katanya?

Suara.com - Pakar kesehatan asal Amerika Serikat, dokter Faheem Younus, MD, kembali memberikan pernyataan tentang Covid-19 yang memancing reaksi netizen.

Dalam cuitan terbarunya, ia mencoba meluruskan kesalah pahaman banyak orang yang menyebut varian Omicron tidak berbahaya dan memiliki 'gejala ringan'. Apa yang salah?

Rupanya menurut Faheem Younus, kesalah pahaman datang dari penggunaan frasa gejala lebih ringan yang banyak digunakan oleh pejabat kesehatan.

"Varian Omicron bukannya memiliki gejala ringan (atau tidak berbahaya). Varian Omicron lebih ringan dibandingkan dengan varian Delta. Pahami perbedaannya," tutur Faheem Younus di akun Twitter.

Baca Juga: Orang Terinfeksi Varian Omicron di Indonesia Bertambah Jadi 840 Kasus

Dalam cuitan ini, ia menekankan bahwa jangan menyepelekan varian Omicron yang saat ini sudah terdeteksi di lebih dair 150 negara di dunia, dan menurunkan protokol kesehatan hanya karena gejalanya yang lebih ringan daripada varian Delta.

Sebab meski gejalanya lebih ringan, masih ada risiko sakit parah hingga kematian yang menghantui masyarakat akibat infeksi Covid-19, terutama pada kelompok rentan dan yang belum mendapatkan vaksinasi.

Sejumlah penelitian dari Afrika Selatan hingga Inggris menemukan bahwa risiko mengalami rawat inap karena varian Omicron memang lebih rendah daripada varian Delta.

Namun di sisi lain, varian Omicron juga lebih mudah menular dan menyebabkan lebih banyak lagi masyarakat yang terinfeksi Covid-19, meskipun sudah melakukan vaksinasi.

Di Indonesia saja, ada 609 kasus varian Omicron yang terdeteksi oleh Kementerian Kesehatan yang berasal dari pelaku perjalanan luar negeri. Sementara sebanyak 174 kasus transmisi lokal Omicron dan 57 kasus penularan Omicron lain yang masih diteliti sumber penularannya.

Baca Juga: Hadapi Lonjakan Omicron di Jakarta, Pemprov DKI Perkuat Satgas Covid-19

Sementara itu mengutip situs Worldometers.info, per Selasa (18/1) pukul 07.00 WIB kasus baru tercatat mencapai 1,9 juta dalam 24 jam terakhir.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar