facebook

Sejumlah Tanda 'Halus' Kanker Ovarium yang Tidak Berkaitan dengan Menstruasi, Salah Satunya Perut Kembung

Cesar Uji Tawakal | Rosiana Chozanah
Sejumlah Tanda 'Halus' Kanker Ovarium yang Tidak Berkaitan dengan Menstruasi, Salah Satunya Perut Kembung
Ilustrasi kanker ovarium (Shutterstock)

Ada beberapa gejala kanker ovarium yang cukup terlihat dan sangat penting untuk diketahui.

Suara.com - Kanker ovarium sering dijuluki sebagai 'pembunuh diam-diam' karena kurangnya gejala yang jelas dan terkadang tidak diketahui hingga sudah menjadi stadium lanjut.

Apabila seorang wanita didiagnosis kanker ovarium stadium 1, ia memiliki peluang 90% untuk bertahan hidup hingga lima tahun atau lebih.

Meskipun tanda-tanda kanker ovarium tampak samar, ada beberapa gejala yang cukup terlihat dan sangat penting untuk diketahui, lapor The Sun.

Konsultan ahli bedah onkologi ginekologi di The Royal Marsden, Inggris, John Butler, menjelaskan empat gejala paling umum dari kanker ovarium, yakni:

Baca Juga: Bisa Jadi Tanda Gejala Kanker Paru-paru, Jangan Abaikan Perubahan Suara Ini

  • Perut bengkak atau kembung
  • Nyeri panggul atau perut
  • Nafsu makan berkurang atau merasa kenyang lebih cepat
  • Kebutuhan untuk buang air kecil lebih sering
  • Pendarahan vagina tidak normal
  • Kehilangan berat badan tanpa berusaha

Butler mengatakan gejala tersebut memang umum dan biasanya tidak selalu menandakan adanya masalah.

Namun, jika bertahan selama beberapa minggu atau kondisinya meningkat, maka penting untuk memeriksakan diri.

Ilustrasi kanker ovarium [Foto: Antara]
Ilustrasi kanker ovarium [Foto: Antara]

PMS atau kanker ovarium?

Sulit untuk membedakan antara keduanya karena gejalanya sangat mirip.

"PMS ditandai dengan gejala fisik dan psikologis yang terjadi sebelum menstruasi, kemudian sembuh. Gejala kanker ovarium tidak berhubungan dengan siklus menstruasi dan biasanya semakin memburuk seiring berjalannya waktu," imbuhnya.

Baca Juga: Ganjar Pranowo Gundul Mampu Kumpulkan Donasi Rp280 Juta untuk Anak Penyintas Kanker

Apabila gejalanya muncul dan hilang bersamaan dengan periode menstruasi, kemungkinan itu bukan tanda kanker ovarium.

Kapan harus ke dokter?

Sangat penting untuk menyadari dan memahami tubuh kita sendiri sehingga kita dapat melihat setiap perubahan yang terjadi.

Butler mengatakan jika mengalami gejala parah, maka segera periksakan diri.

“Untuk gejala yang lebih halus, ada baiknya memeriksakan diri jika belum sembuh dalam enam minggu," tandasnya.

Komentar