facebook

Benarkah Obat Sakit Maag Bisa Atasi Gejala Virus Corona Covid-19? Ini Temuan Ahli!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Benarkah Obat Sakit Maag Bisa Atasi Gejala Virus Corona Covid-19? Ini Temuan Ahli!
Ilustrasi obat-obatan (Unsplash/Roberto Sorin)

Ahli menemukan obat sakit maag tertentu bisa membantu mengatasi gejala virus corona Covid-19.

Suara.com - Penelitian baru menemukan bahwa beberapa pasien virus corona Covid-19 membaik lebih cepat daripada lainnya setelah mengonsumsi obat sakit perut.

Famotidine, yang lebih dikenal sebagai Pepcid adalah obat umum yang dijual bebas untuk mengatasi sakit maag. Obat ini diyakini bisa membantu meringankan gejala virus corona Covid-19.

Para peneliti telah membuktikannya pada 55 orang yang belum vaksinasi dan meminta mereka untuk konsumsi plasebo atau 80 miligram obat sakit maag tersebut 3 kali sehari.

Peneliti juga mengambil sampel darah setiap peserta dan meminta mereka menjalani tes usap hidung untuk mendeteksi virus corona Covid-19.

Baca Juga: Benarkah Varian Omicron Sebabkan Sakit Punggung? Ini Kata Ahli!

Hasil tes laboratorium menunjukkan bahwa tingkat peradangan pada orang yang mengonsumsi famotidine lebih cepat sembuh daripada orang yang mengonsumsi plasebo.

Ilustrasi obat (pexels)
Ilustrasi obat (pexels)

Bila dibandingkan dengan kelompok plasebo, orang yang mengonsumsi famotidine juga melaporkan gejala virus corona, seperti sesak dada, batuk dan sakit perut.

Para peneliti menyimpulkan bahwa famotidine aman dan bisa ditoleransi dengan baik pada pasien virus corona Covid-19 ringan hingga sedang.

Studi itu menunjukkan bahwa famotidine bisa menyebabkan resolusi gejala dan peradangan lebih awal tanpa mengurangi kekebalan anti-SARS-CoV-2. Tapi, mereka berpendapat bahwa percobaan tambahan secara acak masih diperlukan.

Konsumsi obat anti-mulas untuk mengatasi virus corona Covid-19 mungkin tidak masuk akal. Tapi, hubungan keduanya sedikit mudah terlihat jika Anda memikirkan cara kerja obat untuk meredakan sakit maag.

Baca Juga: Waduh, Omicron Siluman BA.2 Tingkatkan Risiko Kematian Anak? Ini Temuan Penelitian

Jamie Alan, profesor farmakologi dan toksikologi di Michigan State University dilansir dari Very Well Health, mengatakan famotidine bisa membantu memblokir jenis reseptor histamin yang ditemukan di perut Anda.

Tobias Janowitz, asisten profesor di Cold Spring Harbor Laboratory, mengatakan penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa famotidine tampaknya menurunkan peradangan yang disebabkan oleh virus corona, karena memblokir jalur molekuler tertentu.

Janowitz dan rekan memutuskan untuk mencari tahu potensi Fanotidine pada pasien virus corona, karena ada bukti dari studi retrospektif dan serangkaian kasus bahwa Famotidine mungkin memiliki efek yang cukup baik.

Namun, Janowitz juga mencatat bahwa hasil studi tersebut tidak diperoleh dari uji coba secara acak, terkontrol plasebo dan double-blind.

Sedangkan, uji coba secara acak, terkontrol plasebo dan double-blind adalah standar umum untuk sebuah penelitian. Janowitz masih ingin mempelajari Famotidine secara menyeluruh.

Komentar