facebook

Virus Corona Covid-19 Tak Selalu Sebabkan Demam, Begini Cara Mendeteksinya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Virus Corona Covid-19 Tak Selalu Sebabkan Demam, Begini Cara Mendeteksinya!
Ilustrasi demam (pexels)

Pada beberapa orang, virus corona Covid-19 bisa saja tidak menimbulkan demam.

Suara.com - Demam menjadi salah satu gejala umum virus corona Covid-19. Bahkan, demam adalah salah satu gejala awal yang dialami seseorang seteah terinfeksi virus corona Covid-19.

Berdasarkan pedoman dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), tidak ada demam selama 24 jam tanpa menggunakan obat penurun demam.

Setelah 5 hari demam turun sejak onsetnya juga merupakan indikasi untuk seseorang mengakhiri isolasi mandiri.

Demam adalah respons alami tubuh kita terhadap infeksi. Setiap kali agen asing, seperti patogen memasuki tubuh, sistem kekebalan kita mencoba mengidentifikasi dan menghancurkannya.

Baca Juga: Virus Corona Ngamuk Lagi, Kasus Covid-19 di India Meningkat 95 Persen Dalam Sepekan

Proses ini menaikkan suhu inti tubuh yang menyebabkan seseorang demam. Ketika suhu tubuh tinggi, patogen asing sulit untuk bereplikasi. Hal yang sama juga terjadi pada kasus virus corona Covid-19.

Ilustrasi demam akibat virus corona Covid-19, masker bedah (Pixabay/Coyot)
Ilustrasi demam akibat virus corona Covid-19, masker bedah (Pixabay/Coyot)

Menurut sebuah penelitian yang diterbitkan pada April 2020 dilansir dari Times of India, sekitar 55,5 persen orang yang terinfeksi virus mengalami demam sebagai gejala awal.

Suhu tubuh dapat berubah dari sedang hingga sangat tinggi tergantung pada tingkat keparahan kondisinya.

Studi yang disebutkan di atas juga memberikan wawasan bahwa sejumlah besar orang dengan penyakit ini tidak mengalami demam saat terinfeksi virus corona Covid-19.

Kondisi ini bisa terjadi pada kasus infeksi ringan dan tanpa gejala. Namun, ini tidak berarti bahwa sistem kekebalan Anda tidak bekerja secara efisien untuk menghancurkan virus.

Baca Juga: Peneliti: Orang Gangguan Kejiwaan Berisiko Terinfeksi Virus Corona Meski Sudah Vaksin Covid-19

Karena, sistem kekebalan setiap orang bekerja secara berbeda. Hal itu pula yang menyebabkan efek virus corona pada setiap orang berbeda.

Anda mungkin bingung cara mengetahui tubuh terinfeksi virus corona atau tidak bila tidak mengalami demam.

Hal penting yang perlu Anda ketahui adalah demam bukanlah tanda standar penyakit menular.

Setelah mengisolasi diri, Anda harus menjalani tes untuk konfirmasi dan berkonsultasi dengan dokter untuk perawatan lebih lanjut.

Selain itu, Anda juga harus karantina selama seminggu demi keselamatan orang sekitar jika pernah kontak dekat dengan orang yang terinfeksi virus corona.

Guna mengurangi risiko infeksi virus corona, kenakan masker setiap waktu, suntik booster vaksin Covid-19 dan jaga kebersihan tangan.

Komentar