facebook

Indonesia Menuju Endemi Covid-19, Apa Saja Hal yang Perlu Diperhatikan?

M. Reza Sulaiman
Indonesia Menuju Endemi Covid-19, Apa Saja Hal yang Perlu Diperhatikan?
Ilustrasi pandemi Covid-19. (Pixabay)

Optimisme terkait berakhirnya pandemi Covid-19 dan berubah menjadi endemi meningkat seiring diterapkannya pelonggaran pembatasan.

Suara.com - Optimisme terkait berakhirnya pandemi Covid-19 dan berubah menjadi endemi meningkat seiring diterapkannya pelonggaran pembatasan.

Yang terbaru, Presiden Joko Widodo mengumumkan bahwa masker boleh tidak dikenakan jika berada di luar ruangan saat kondisi tidak padat orang. Apakah artinya Indonesia sudah memulai langkah menuju endemi?

Dalam konferensi pers beberapa hari lalu, Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin menjelaskan peralihan status menjadi endemi tidak bisa dilakukan sembarangan, karena harus dilakukan transisi bertahap.

"Salah satu hal paling penting dalam transisi, selain data-data saintifiknya adalah pemahaman masyarakat bahwa tanggung jawab kesehatan ada pada diri masing-masing individu," terangnya dikutip dari situs resmi Satgas Covid-19.

Baca Juga: Subsidi Biaya Perawatan Pasien COVID-19 Dihentikan, Mulai Kapan?

Jika melihat dari sejarah pandemi dalam kehidupan manusia, transisi terjadi ketika masyarakat sudah menyadari pentingnya protokol hidup di dirinya dan keluarganya masing-masing. Ada beberapa latar belakang yang menjadi dasar Pemerintah mengambil langkah transisi secara bertahap.

Warga beraktivitas ketika jam pulang kerja di Kawasan Sudirman - Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (7/2/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]
Warga beraktivitas ketika jam pulang kerja di Kawasan Sudirman - Thamrin, Jakarta Pusat, Senin (7/2/2022). [Suara.com/Alfian Winanto]

Seperti, adanya kenaikan kasus yang disebabkan adanya varian baru. Hal ini jauh lebih menentukan dibandingkan adanya acara-acara besar seperti periode tahun baru dan lebaran. Dan sebagaimana kenaikan di beberapa negara di dunia diakibatkan varian baru.

Lalu, kekebalan atau antibodi masyarakat di Indonesia khusus pulau Jawa - Bali, sudah cukup tinggi. Dari hasil sero survei yang dilakukan Pemerintah pada Desember 2021 dan Maret 2022, terlihat ada kenaikan cukup signifikan khususnya di Jawa - Bali. Pada hasil sero survei Desember lalu, angkanya mencapai 93% yang didapat dari vaksin maupun infeksi COVID-19.

Sementara, hasil sero survei sebelum masa mudik lebaran pada grup orang yang sama, angkanya terjadi kenaikan dari 93% menjadi 99,2%. Data menarik lainnya, kadar antibodinya juga jauh lebih tinggi. Jika pada Desember lalu rata-rata ordenya di angka ratusan, sekitar 500 - 600, di bulan Maret kadar anti bodinya naik ke orde ribuan di angka 7000 - 8000.

Hal ini membuktikan selain antibodi tumbuh, tetapi kadar antibodinya juga naik lebih tinggi. Alasannya karena banyak masyarakat yang sudah divaksin kemudian terkena Omicron. Dan hasil riset bahwa kombinasi dari vaksinasi ditambah infeksi maka akan membentuk super immunity yang bisa bertahan lama.

Baca Juga: Satgas Covid-19 Belum Ada Tanda Kenaikan Kasus Virus Corona Pasca Lebaran

"Berdasarkan hal-hal ini, kita melihat masyarakat sudah memiliki daya tahan terhadap varian baru yang sudah beredar di dunia cukup baik. Sehingga demikian, kita melihat secara bertahap, kita bisa mulai melakukan langkah-langkah transisi awal dari pandemi menuju endemi," jelas Budi.

Komentar