facebook

Virus Corona Covid-19 Bisa Picu Gangguan Fungsi Jantung, Ini Tandanya!

Yasinta Rahmawati | Shevinna Putti Anggraeni
Virus Corona Covid-19 Bisa Picu Gangguan Fungsi Jantung, Ini Tandanya!
Ilustrasi virus corona Covid-19. (Pixabay/Engin_Akyurt)

Virus corona Covid-19 bisa menyebabkan gangguan fungsi jantung, yang harus diwaspadai gejalanya.

Suara.com - Banyak penelitian mengenai virus corona Covid-19. Banyak pasien sembuh dari virus corona Covid-19 mengalami efek jangka panjangnya, termasuk efek pada masalah jantung yang memperlambat pemulihan.

Meskipun virus corona Covid-19 merupakan masalah pernapasan, jantung juga dapat menderita akibat serangan virus tersebut.

Pada beberapa orang, jantung mereka bisa berdetak cepat hingga lambat, tidak terkait dengan aktivitas, dan tanpa alasan yang jelas.

Sesak napas, nyeri dada, atau jantung berdebar setelah terinfeksi virus corona Covid-19 adalah keluhan umum.

Baca Juga: Apa itu Henti Jantung? Ini Penyebab Wafatnya Buya Syafii Maarif

Serangan jantung tipe 2 biasa terlihat pada pasien virus corona Covid-19. Hal ini terjadi mungkin karena peningkatan stres pada jantung, seperti detak jantung yang cepat, kadar oksigen darah yang rendah atau anemia.

Karena, otot jantung tidak mendapatkan cukup oksigen dalam darah untuk melakukan pekerjaan ekstra ini.

Ilustrasi Virus Corona Covid-19. (Pixabay)
Ilustrasi Virus Corona Covid-19. (Pixabay)

"Kami telah menemukan kasus ini pada orang dengan kasus virus corona Covid-19 akut, tetapi lebih jarang terjadi pada mereka yang sembuh dari penyakit ini," kata para ahli di John Hopkins dikutip dari Times of India.

Menurut sebuah studi baru pada pasien perawatan intensif di Skotlandia, infeksi virus corona Covid-19 dikaitkan dengan gangguan fungsi sisi kanan jantung.

Studi penelitian yang dilakukan oleh para peneliti dari NHS Golden Jubilee dan University of Glasgow di Skotlandia termasuk data yang dikumpulkan dari 10 ICU yang memiliki 121 pasien kritis.

Baca Juga: Apa yang Perlu Dilakukan Saat Mendapati Seseorang Alami Henti Jantung seperti pada Kasus Buya Syafii Maarif?

Orang-orang ini menerima perawatan ventilator karena virus corona Covid-19. Hampir 47 persen pasien dalam penelitian ini meninggal dunia karena virus corona Covid-19.

Studi tersebut menemukan bahwa 1 dari 3 pasien menunjukkan bukti kelainan di sisi kanan jantung, bagian yang memompa darah ke paru-paru.

"Kombinasi faktor menciptakan badai sempurna bagi virus corona Covid-19 untuk merusak sisi kanan jantung Anda, yang pada akhirnya dapat menyebabkan kematian," kata Philip McCall, penulis utama studi dan konsultan di Cardiothoracic Anesthesia and Intensive Care di NHS Golden Jubilee.

Jika Anda memompa darah ke paru-paru dan paru-paru menjadi sangat sakit, Anda memiliki masalah tambahan karena paru-paru tidak mau menerima darah.

Kondisi ini termasuk sulit dikenali, kecuali Anda mencari tahu penyebabnya. Karena itu, hasil penelitian ini sangat penting.

Infeksi virus corona yang parah mempengaruhi sel-sel endotel yang bisa menyebabkan peradangan pembuluh darah, kerusakan pembuluh darah.

Kondisi ini bisa menghalangi aliran darah ke jantung. Gejala umum dari masalah jantung terkait virus corona, termasuk:

  1. Sesak atau sensasi meremas di dada
  2. Pusing
  3. Mual
  4. Keringat dingin
  5. Masalah pernapasan atau sesak napas
  6. Detak jantung tak teratur
  7. Ketidaknyamanan di lengan, leher, rahang

Komentar