facebook

3 Penyebab Sering Menguap, Penting untuk Diketahui

Yasinta Rahmawati
3 Penyebab Sering Menguap, Penting untuk Diketahui
Ilustrasi gambar penyebab sering menguap. (freepik)

Penyebab sering menguap paling umum adalah kurang tidur, yang memengaruhi orang-orang yang biasanya tidak cukup tidur. Selain itu ada juga penyebab lainnya.

Suara.com - Rata-rata orang menguap 5-10 kali per hari. Anda mulai menguap saat masih dalam kandungan dan akan terus berlanjut sepanjang hidup Anda. Menguap juga tidak eksklusif untuk manusia. Perilaku ini telah didokumentasikan pada mamalia lain, reptil, burung, dan ikan. Lantas, apa penyebab seing menguap?

Meskipun menguap paling sering dikaitkan dengan kelelahan atau kebosanan, ada proses fisiologis yang kompleks di balik bagaimana dan mengapa kita menguap. Alasan lain untuk menguap mungkin termasuk respons terhadap tekanan telinga, menjaga suhu internal inti tubuh Anda, dan penyakit tertentu.

Apa Itu Menguap?

Menguap adalah gerakan tak sadar di mana mulut terbuka dan rahang bawah melebar sepenuhnya. Menguap dimulai dengan menghirup dalam-dalam melalui hidung dan mulut, kemudian diakhiri dengan menghembuskan napas melalui saluran yang sama. Banyak orang juga meregangkan lengan atau kaki mereka saat menguap. Rata-rata menguap berlangsung selama lima detik.

Baca Juga: Badan Jadi Sakit Saat Bangun Tidur? Ini 5 Penyebabnya

Penelitian menunjukkan menguap dapat membantu Anda merasa lebih terjaga. Detak jantung Anda meningkat saat menguap mencapai puncaknya, dan peningkatan ini dapat berlanjut selama beberapa detik setelah Anda selesai menguap.

ilustrasi menguap.

Penyebab Sering Menguap

Sering menguap didefinisikan sebagai menguap yang terjadi lebih sering dari lima sampai 10 kali per hari. Penyebab paling umum dari sering menguap adalah kurang tidur, yang mempengaruhi orang-orang yang biasanya tidak cukup tidur. Ada juga beberapa penyebab lainnya mengapa Anda sering mengantuk yang dihimpun dari berbagai sumber.

1. Empati Sosial

Ada bukti kuat yang menunjukkan bahwa menguap itu menular. Maksudnya, kita sering merasakan dorongan untuk menguap ketika kita berada di hadapan orang lain yang menguap, atau ketika kita melihat seseorang menguap di film atau di televisi. Para ahli percaya bahwa menguap yang menular berakar pada empati sosial. 

Baca Juga: Cara Menghilangkan Mata Panda dengan Bahan Alami, Begini Langkah Mudahnya

2. Brain Cooling

Komentar