Jangan Salah, Intoleransi Makanan Tak Sama Dengan Alergi

Vania Rossa | Risna Halidi
Jangan Salah, Intoleransi Makanan Tak Sama Dengan Alergi
Obat untuk atasi alergi kacang siap dijual tahun depan. (Shutterstock)

Banyak orang mengira dirinya mengalami alergi, padahal sebenarnya yang mereka alami adalah intoleransi makanan.

Suara.com - Banyak orang percaya bahwa dirinya memiliki alergi, padahal tidak. Hal tersebut terungkap lewat sebuah penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal JAMA Network Open. Di Amerika Serikat, sekitar 11 persen orang dewasa di sana memiliki alergi. Tapi angka melonjak karena 19 persen orang dewasa AS juga percaya bahwa mereka memiliki alergi makanan meski tidak memiliki diagnosis langsung dari dokter.

Perbedaan ini dipercaya diakibatkan karena beberapa orang dewasa menganggap bahwa tanda-tanda alergi dan intoleransi makanan hampir sama.

Jika seseorang benar-benar memiliki alergi terhadap satu makanan, mengonsumsinya dapat memicu respons kekebalan tubuh yang berpotensi mengancam jiwa.

Misal, orang yang alergi susu mungkin mengalami gejala sesak nafas, gatal-gatal, sampai anafilaksis.

Sementara orang yang mengalami intoleransi laktosa, mungkin hanya mengalami kembung dan sakit perut setelah mengonsumsi produk susu.

Pada survei tersebut, peneliti menganalisis jawaban hampir 40.500 orang dewasa Amerika Serikat, mereka ditanya apakah memiliki alergi, gejala, atau pernah rawat inap.

Para peneliti kemudian mendapat data yang sangat besar mengenai alergi, namun mereka tidak dapat mengonfirmasi secara independen apakah setiap responden survei benar-benar memiliki alergi makanan.

Tetapi alergi akan dianggap “meyakinkan” jika responden melaporkan adanya diagnosis dokter atau gejala signifikan seperti pembengkakan, kesulitan bernapas, nyeri dada, muntah, atau pingsan setelah makan makanan tertentu.

Laporan alergi yang hanya didukung oleh gejala ringan seperti gatal, sakit perut dan ruam, tidak memenuhi kriteria, kata peneliti.

Pada penelitian tersebut, mereka menemukan bahwa hampir 11 persen orang memiliki setidaknya satu alergi makanan yang meyakinkan.

Alergen yang paling umum adalah kerang (2,9%), susu (1,9%), kacang tanah (1,8%), kacang (1,2%), dan ikan (0,9%).

Saat dibawa ke tingkat nasional, itu berarti sekitar 7,2 juta orang dewasa Amerika Serikat alergi terhadap kerang, 4,7 juta orang alergi terhadap susu, 4,5 juta alergi terhadap kacang, 3 juta orang alergi terhadap kacang pohon, dan 2,2 juta orang alergi terhadap ikan.

Alergi makanan juga umum terjadi pada anak-anak yang memengaruhi sekitar 8 persen anak-anak di Amerika Serikat.

Dan meskipun tingkat alergi makanan relatif tinggi, serta fakta bahwa 40 persen orang dengan alergi telah masuk ruang gawat darurat, para peneliti menemukan data bahwa hanya 47,5 persen dari mereka yang alergi telah didiagnosis oleh dokter.

Untuk itu, peneliti mengimbau agar masyarakat mendapatkan verifikasi langsung dari dokter untuk mendapatkan tips pengobatan yang mereka butuhkan, serta menghindarkan mereka yang hanya memiliki intoleransi dari tindakan pencegahan seumur hidup yang tidak perlu.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS