Liputan Khas

KHAS adalah sajian beragam artikel dengan topik-topik menarik hasil liputan khusus/khas dari tim redaksi Suara.com.

New Normal Mal di Jakarta: Batasi Pengunjung hingga Fasilitas Tanpa Sentuh

Vania Rossa | Tim Liputan Khusus
New Normal Mal di Jakarta: Batasi Pengunjung hingga Fasilitas Tanpa Sentuh
Ilustrasi mal atau pusat perbelanjaan. [Suara.com/Dinda Rachmawati]

Ada sejumlah perubahan dan protokol kesehatan yang diterapkan di mal saat new normal.

Suara.com - Memasuki new normal, sebanyak 80 mal  atau pusat perbelanjaan di DKI Jakarta dibuka kembali hari ini, Senin (15/6/2020).

Memang, belum semua jenis usaha atau toko yang diizinkan beroperasi. Beberapa jenis usaha yang belum diizinkan untuk beroperasi dan masih menunggu kebijakan pemerintah adalah bioskop, pusat kebugaran atau gym, klinik kecantikan, dan arena bermain.

Tentu, ada banyak perubahan yang akan Anda temui saat ke mal di masa new normal ini. Sejumlah protokol kesehatan wajib Anda patuhi untuk memastikan keselamatan di tengah pandemi Covid-19 ini.

Lalu, apa saja persiapan yang sudah dilakukan oleh para pengelola mal untuk menyambut para pengunjungnya di masa new normal ? Berikut hasil penelusuran tim Suara.com ke beberapa mal  di Jakarta.

Batasi 50 Persen Jumlah Pengunjung

Sebagai salah satu pasar swalayan besar di Indonesia, Super Indo misalnya mempersiapkan sejumlah penerapan baru guna mengurangi penyebaran virus corona atau Covid-19.

Kepada Suara.com, Yuvlinda Susanta, Head of Corporate Affairs & Sustainability Super Indo, menyatakan sejumlah tindakan preventif telah diberlakukan di semua gerainya.

Sebagai protokol kesehatan di masa pandemi Covid-19, pihak manajemen melakukan skrining suhu bagi karyawan dan pelanggan yang akan masuk ke gerai, melakukan pembatasan jumlah konsumen yang berbelanja di dalam gerai, penggunaan masker dan face shield digunakan hanya untuk daerah atau lokasi yang berisiko tinggi, memasang separator plastik dan jaga jarak aman di area kasir, penyediaan hand sanitizer, tisu basah dan tempat cuci tangan, serta monitoring kesehatan karyawan secara berkala.

"Kami telah melakukan pembatasan jumlah pengunjung yang berbelanja di dalam gerai hingga 50 persen dari biasanya, atau maksimal dihitung dari keranjang belanja yang terpakai," lanjutnya.

Upaya yang dilakukan Mal Ciputra Jakarta cegah corona Covid-19 (Dok. Mal Ciputra Jakarta)
Upaya yang dilakukan Mal Ciputra Jakarta cegah corona Covid-19 (Dok. Mal Ciputra Jakarta)

Upaya serupa juga dilakukan Senayan City. Menurut Jaclyn Halim, Leasing and Marketing Communication Senayan City, beberapa tenant telah memiliki Standar Operasional Prosedur (SOP) seperti, tenant makanan dan minuman akan mengikuti peraturan pengurangan kapasitas 50 persen, sehingga mengurangi jumlah meja dan bangku agar ada jarak saat pelanggan makan di tempat.

Pembatasan pengunjung juga diberlakukan di Mal Ciputra. Dipaparkan oleh PR Mal Ciputra Jakarta, Rida Kusrida, pihak mal menerapkan jarak aman minimal satu meter pada antrean, penyediaan tempat cuci tangan dan hand sanitizer, pengecekan suhu tubuh pada karyawan dan pengunjung, dan pembatasan pengunjung pada fasilitas pusat belanja.

Interaksi Tanpa Sentuhan

Tak hanya itu, banyak mal juga memberlakukan kebijakan untuk meminimalkan interaksi dengan sentuhan, misalnya dengan merekomendasikan pembayaran cashless.

Di Senayan City misalnya, menurut Jaclyn, pihak mal akan memberikan pengalaman touchless atau tanpa sentuhan. Beberapa fasilitas tanpa sentuhan yang disediakan antara lain touchless hand sanitizer, touchless hand soap, dan touchless lift button.

Untuk meminimalkan sentuhan, pihak Mal Ciputra juga mewajibkan seluruh pengunjung untuk membuka sendiri tas mereka saat dilakukan pemeriksaan oleh security.

Fasilitas new normal di Central Park Mall Jakarta (Instagram).
Fasilitas new normal di Central Park Mall Jakarta (Instagram).

Soal interaksi tanpa sentuhan ini, sebuah inovasi dilakukan oleh pengelola Central Park dan Neo Soho Mall, Jakarta, dengan menerapkan konsep touchless experiences di beberapa fasilitas mal.

Sempat viral beberapa hari lalu di media sosial, konsep itu menggunakan sensor button sehingga pengunjung cukup meletakan telapak tangan di atas sensor dengan jarak 10 sentimeter pada tombol lift akan aktif untuk naik atau pun turun.

"Foot pedal pada lift di area mal juga Central Park dan Neo Soho sediakan agar para pengunjung tetap bisa menghindari kontak langsung memakai tangan untuk memilih lantai yang dituju," kata Asst. Marcomm and Relation General Manager Central Park dan Neo Soho Mall Silviyanti Dwi Aryati dalam siaran pers yang diterima Suara.com, Minggu (14/6/2020).

Meski menggalakkan interaksi tanpa sentuhan, pihak mal, sambung Silviyanti, tetap melakukan disinfeksi rutin pada area publik guna mencegah penyebaran virus corona Covid-19, seperti di lift, eskalator, toilet, dan permukaan benda lainnya yang kerap disentuh orang.

Hal senada dikemukakan pula oleh Rida. Dia mengatakan disinfeksi di Mal Ciputra Jakarta dilakukan di seluruh area publik dan fasilitas di tiap gedung setiap hari setelah selesai jam operasional.

"Pembersihan akan dilakukan secara menyeluruh dengan petugas mengenakan alat pelindung diri seperti masker, sarung tangan, sepatu dan lainnya," tambah Rida.

Lantas kebijakan apalagi yang dibuat oleh pusat perbelanjaan di masa new normal ini? Simak di halaman berikutnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS