facebook

Tega Banget! Orang Tua Tuntut Anak di Pengadilan, Minta Ganti Rugi Rp 9,5 Triliun karena Tak Punya Cucu

M. Reza Sulaiman | Dinda Rachmawati
Tega Banget! Orang Tua Tuntut Anak di Pengadilan, Minta Ganti Rugi Rp 9,5 Triliun karena Tak Punya Cucu
Ilustrasi orangtua bertengkar dengan anak. [shutterstock]

Sepasang suami istri di India menuntut putra mereka ke pengadilan. Sebabnya, putra mereka tak juga memberikan cucu walau sudah menikah 6 tahun.

Suara.com - Sepasang suami istri di negara bagian Uttarakhand, India secara mengejutkan menuntut putra mereka ke pengadilan. Sebabnya, putra mereka tak juga memberikan cucu walau sudah menikah selama 6 tahun.

Dilansir Oddity Central, mereka meminta USD 650 ribu atau Rp 9,5 triliun untuk membayar kembali yang mereka klaim telah diinvestasikan dalam diri putra mereka atau memberi mereka seorang cucu dalam waktu satu tahun.

Sanjeev dan Sadhana Prasad mengajukan gugatan yang sangat tidak biasa ini terhadap putra mereka sendiri dengan alasan "pelecehan mental".

Mereka mengklaim telah menginvestasikan sejumlah besar uang untuk pendidikan dan pelatihan profesionalnya selama bertahun-tahun, membantunya secara finansial ketika dia tidak dapat menemukan pekerjaan, dan mengatur serta membayar pernikahannya pada tahun 2016.

Baca Juga: Cara Unik Limbad Ambilkan Minum Buat Cucunya Viral, Netizen Salfok ke Wajahnya

Ilustrasi pengadilan. (shutterstock)
Ilustrasi pengadilan. (shutterstock)

Sebagai imbalannya, mereka mengharapkan seorang cucu untuk bisa bermain dengan mereka selama masa pensiun. Sayangnya anak mereka bersama istrinya tidak ingin melahirkan seorang anak seperti yang mereka harapkan, jadi sekarang pasangan itu mengambil tindakan hukum terhadapnya.

"Putra saya telah menikah selama enam tahun tetapi mereka masih belum merencanakan bayi. Setidaknya jika kita memiliki cucu untuk menghabiskan waktu bersama, rasa sakit kita akan tertahankan," kata Prasad kepada The National.

Sanjeev Prasad, pensiunan berusia 62 tahun, mengklaim telah menghabiskan tabungan hidup keluarganya untuk putranya selama bertahun-tahun, termasuk untuk kursus pelatihan pilot senilai USD 65 ribu atai Rp950 jutaan di Amerika Serikat, biaya pernikahan yang mewah pada tahun 2016, bulan madu di Thailand, dan pada USD 80 ribu atau Rp1,1 milyar mobil.

Dari semua yang telah mereka beri, mereka hanya meminta seorang cucu sebagai balasan dari putra mereka yang berusia 35 tahun, Sagar, dan istrinya, yang justru gagal mereka wujudkan.

"Kami membunuh impian kami untuk membesarkannya. Kami bahkan mengambil pinjaman 2 juta rupee (Rp379 juta) untuk pendidikannya. Tetapi terlepas dari semua upaya kami, putra saya dan istrinya telah menyebabkan siksaan mental dengan tidak memberi kami cucu. Masyarakat juga mempertanyakan kami, menyebabkan rasa sakit lebih lanjut," tulis pasangan itu dalam petisi mereka.

Baca Juga: Potensi Remaja Kecanduan Gawai Lebih Besar, Guru dan Orang Tua Harus Berkolaborasi Alihkan Kebiasannya

Menurut pengacara pasangan itu, Arvind Kumar Srivastava, orangtua sekarang meminta dibayarnya kembali seluruh pengeluaran yang diklaim untuk putra mereka, atau, Sagar dan istrinya, Shubhangi, bisa hamil dalam waktu satu tahun dan gugatan akan dibatalkan.

Komentar