Pengakuan Anggota FPI Pemukul Bocah Gara-gara Status FB

Siswanto | Agung Sandy Lesmana
Pengakuan Anggota FPI Pemukul Bocah Gara-gara Status FB
Anggota FPI Abdul Majid (peci warna merah) dan Mat Husin alias Ucin saat dibawa ke Polda Metro Jaya, Jumat (2/6/2017). [suara.com/Agung Sandy Lesmana]

"Dia (PMA) menghina dan menantang seperti itu," Abdul menambahkan.

Salah satu tersangka persekusi terhadap bocah berinisial PMA (15) bernama Abdul Majid (22). Dia anggota Front Pembela Islam.

Di Polda Metro Jaya, dia menjelaskan alasannya ikut memukul PMA ketika diinterogasi di kantor RW 3, Kelurahan Cipinang Muara, Kecamatan Jatinegara, Jakarta Timur, pada Minggu (28/5/2017), malam.

"Saya kesal sama dia (PMA). Dia kenapa ganggu agama kita," kata Abdul Majid di Polda Metro Jaya, Jumat (2/6/2017).

"Dia (PMA) menghina dan menantang seperti itu," Abdul menambahkan.

Dia mengaku memukul karena spontan.

"Namanya risiko, spontanlah," katanya.

Dia marah karena status Facebook PMA yang dianggap menghina pimpinan FPI Habib Rizieq Shihab.

Setelah ditetapkan menjadi tersangka bersama Mat Husin alias Ucin (55), dia mengaku menyesal ikut memukuli bocah.

"Saya tidak tahu kalau dia (PMA) ini anak kecil. Karena postur badan dia besar gitu," kata dia.

Abdul mengatakan seandainya tahu korban masih berusia di bawah umur, dia tentu tidak ikut-ikutan memukul.

"Mungkin kalau dia (PMA) anak kecil atau sepantaran saya, mungkin saya nggak tega gitu, karena postur badan dia besar," kata dia

Abdul mengakui anggota FPI. "Saya anggota (FPI) saja," katanya.

Pria penggangguran ini mengaku siap mempertanggungjawabkan perbuatannya.

Kedua tersangka dikenakan Pasal 80 ayat 1 Juncto Pasal 76C Undang-Undang Nomor 35 Tahun 2015 tentang Perlindungan Anak. Polisi juga menjerat keduanya dengan Pasal 170 KUHP tentang Penganiayaan.

Akibat aksi persekusi, PMA trauma dan sekarang dia dibawa ke rumah aman.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS