alexametrics

Diizinkan Anies dan Sandiaga, Warga Boleh Injak Rumput Tugu Monas

Reza Gunadha | Dwi Bowo Raharjo
Diizinkan Anies dan Sandiaga, Warga Boleh Injak Rumput Tugu Monas
Warga manfaatkan libur Tahun Baru 2018 di Monumen Nasional (Monas), Jakarta, Senin (1/1).

Pagar pembatas yang terbuat dari kawat di dalam area Monumen Nasional, Jakarta Pusat, sudah mulai dibuka.

Suara.com - Pagar pembatas yang terbuat dari kawat di dalam area Monumen Nasional, Jakarta Pusat, sudah mulai dibuka. Pagar tersebut sebelumnya menjadi penghalang pengunjung agar tidak menginjak rumput.

"Iya, kita sudah mulai (buka), di samping keadaannya sudah mulai rusak, sudah mulai patah," ujar Kepala Unit Pengelola Teknis Monas, Munjirin, saat dihubungi, Kamis (11/1/2018).

Munjirin membenarkan, pelepasan pagar kawat untuk mendukung program Gubernur Jakarta Anies Rasyid Baswedan dan Wakil Gubernur Sandiaga Salahuddin Uno.

Baca Juga: Ini 10 Masalah Pilkada Serentak 2018 menurut ICW

Sebelumnya, Sandiaga menginginkan area Monas seperti Central Park di New York atau Hyde Park di London.

"Ya untuk mendukung ini (program Anies dan Sandiaga) menjadi park sebetulnya. Iya (arahan) pak wagub kita," kata Munjirin.

Ia menerangkan, pencopotan pagar kawat di Monas sudah dilakukan sejak Rabu (10/1). Belum keseluruhan pagar di dalam area Monas dicopot.

"Belum (semua), masih pelan-pelan. Paling baru 40-50 persen," ungkapnya.

Sandiaga menginginkan keindahan Monas tidak hanya bisa dipandang, melainkan juga bisa dinikmati oleh warga. Untuk itu, ia ingin Monas setara dengan Central Park di New York atau Hyde Park di London.

Baca Juga: Polri dan Kesbangpol Dilarang Ikut Hitung Suara Hasil Pemilu

Di Central Park dan Hyde Park, warga berkumpul dan bersosialisasi. Sandiaga juga menginginkan hal itu terjadi di Monas.