alexametrics

Menpar Siapkan Senjata Pamungkas dalam Strategi Promosi Wisata

Fabiola Febrinastri
Menpar Siapkan Senjata Pamungkas dalam Strategi Promosi Wisata
Pelepasan anak-anak penyu alias tukik dalam Sanur Village Festival 2018, di Pantai Sanur, Bali, Kamis (23/8/2018). (Dok: Kemenpar)

CDM adalah metode pemasaran terbaru yang memadukan machine learning.

Suara.com - Menteri Pariwisata, Arief Yahya terbiasa dengan membuat quick win, bukit-bukit kemenangan, untuk menjaga spirit dan menaikkan confidence pasukannya. CDM – Competing Destination Model yang sedang diujicoba dengan market utama Tiongkok, dan bermitra dengan Zamplus Inc, perusahaan IT di Shanghai itu, adalah salah satunya.

CDM adalah metode pemasaran terbaru yang memadukan machine learning, analisa big data, dan contextual advertising dalam dengan cara digital. CDM membelokkan audience dengan content yang pas, di waktu yang tepat, antara searching dan booking.

Sembari terus dipantau, CDM itu sudah dimasukkan sebagai program Extra Ordinary, selain Hotdeals dan Incentive Airlines-Wholesaler. Tiga strategi tersebut dinilai ampuh untuk menembus target 17 juta wisman pada 2018.

Di tengah gempa bumi di Lombok Sumbawa, tsunami di Palu Donggala, gempa di Situbondo-Sumenep, manusia bertugas berusaha dan berencana, Tuhan yang menentukan nasibnya. Seperti 2017 , hingga minggu ke-2 September, semua optimistis menembus angka 15 juta wisman yang datang.

Baca Juga: Menpar: Ayo Dukung Bandara Soetta Masuk The Best Airport!

Secara statistik, posisi wisman yang masuk ke Indonesia sudah di atas rata-rata, dan konsisten dari Januari selama 8 bulan.

Tiba-tiba, 29 September 2017, Gunung Agung erupsi, sampai pada penutupan Bandara Ngurah Rai, Denpasar. Semua ikut terguncang, dan kabar erupsi itu cepat menyebar melalui media sosial.

Lebih dari 12 negara Travel Advice ke Indonesia. Mereka tidak terlalu peduli, seberapa besar Bali di tengah Indonesia dan tidak terlalu peduli bahwa yang terdampak itu hanya radius 12 km dari pusat erupsi Gunung Agung, dari Pulau Dewata yang luas.

Hingga pertengahan Januari 2018, dampak erupsi belum pulih 100 persen.  April 2018, wisman Bali sudah kembali normal.

Persis 7 bulan baru recovery. Namun kali ini, Lombok Sumbawa dan Palu Donggala, yang sama-sama menekan pariwisata Indonesia.

Baca Juga: Menpar Resmikan Destinasi Digital Pantai Pasir Putih Belu

“Seperti diketahui, soal safety and security menjadi pertimbangan utama orang berwisata,” kata menpar.