Jokowi Singgung 'Kompor', TKN Ungkit Kasus Hoaks Ratna Sarumpaet

Bangun Santoso
Jokowi Singgung 'Kompor', TKN Ungkit Kasus Hoaks Ratna Sarumpaet
Sekretaris Tim Kampanye Nasional Joko Widodo - Ma'ruf Amin, Hasto Kristiyanto. (Suara.com/Umay Saleh)

"Kompor itu dipakai untuk membuat kopi, untuk menciptakan masakan daerah saja,"

Suara.com - Tim Kampanye Nasional (TKN) Joko Widodo atau Jokowi-Ma'ruf Amin menyatakan pesan capres Jokowi agar masyarakat tidak mudah dipanas-panasi "kompor" bertujuan untuk mengingatkan berbagai pihak untuk melakukan kampanye yang sehat.

"Pak Jokowi mengingatkan hal itu dan semuanya sebagai respon yang mulai melihat bahwa kampanye itu sudah masuk ke kampanye yang tidak sehat," tutur Sekretaris TKN Jokowi-Ma'ruf Amin, Hasto Kristiyanto usai melakukan konsolidasi dengan kader di Kantor DPC PDI Perjuangan Sleman, Senin (26/11/2018).

Jokowi sebagai presiden, kata Hasto, mengingatkan agar pemimpin hati-hati dalam berbicara dan menghindari membuat situasi panas.

Ia mencontohkan dalam kasus hoaks Ratna Sarumpaet, terdapat berbagai pihak yang melontarkan pernyataan-pernyatan yang semakin memanaskan situasi, selanjutnya saat Ratna mengaku berbohong baru berbondong-bondong minta maaf.

Waktu kampanye disebutnya masih panjang hingga April 2019 sehingga Jokowi mengingatkan sebaiknya berkompetisi dengan mengedepankan moral.

"Kompor itu dipakai untuk membuat kopi, untuk menciptakan masakan daerah saja," ucap Hasto seperti dilansir Antara.

Ia enggan menanggapi tudingan Jokowi sendiri yang merupakan "kompor" agar tidak ikut-ikutan menjadi "kompor".

"Kalau tidak 'kompor' banget ya kita tidak usah tanggapilah karena kita tahu Indonesia ini begitu besar. Indonesia tidak bisa dibangun dengan hal-hal yang negatif. Indonesia harus dibangun dengan hal-hal yang positif," ujar Hasto.

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS