Ada Isu Orang Asing Dapat Sertifikat Tanah dari Jokowi, Apa Benar?

Pebriansyah Ariefana
Menteri Sofyan Djalil dalam acara Musrenbangnas 2016 di Jakarta, Rabu (20/4/2016). [Suara.com/Dian Kusumo Hapsari]
Menteri Sofyan Djalil dalam acara Musrenbangnas 2016 di Jakarta, Rabu (20/4/2016). [Suara.com/Dian Kusumo Hapsari]

Dia menduga bahwa kabar hoaks tersebut kemungkinan dibentuk dan dikembangkan dalam rangka pemilu presiden 2019 yang sedang berlangsung saat ini.

Suara.com - Menteri Agraria dan Tata Ruang/Kepala Badan Pertanahan Nasional Sofyan Djalil menyebutkan kabar mengenai adanya orang asing yang menerima sertifikat tanah dari pemerintahan Presiden Joko Widodo atau Jokowi, sebagai kabar hoaks.

Dia menduga bahwa kabar hoaks tersebut kemungkinan dibentuk dan dikembangkan dalam rangka pemilu presiden 2019 yang sedang berlangsung saat ini.

"Itu sebenarnya hoaks. Tidak akan mungkin orang asing diberikan sertifikat dan tidak ada sama sekali, karena itu adalah pelanggaran hukum," ujar Sofyan Djalil dalam konferensi pers Rapat Kerja Nasional 2019 Kementerian ATR/BPN di Jakarta, Rabu (6/2/2019).

"Ini adalah bagian dari hoaks yang barangkali dikembangkan dalam rangka pemilu presiden, seperti juga hoaks tiba-tiba mengenai daftar orang kaya di Indonesia nomor 19 itu bapak Presiden Joko Widodo," ujar Sofyan Djalil.

Ia mengaku merasa terganggu dengan kabar hoaks yang beredar tersebut, dan pihaknya akan tetap melakukan investigasi terhadap hal itu.

"Kita cukup terganggu dengan berita tersebut, namun kita lakukan investigasi," ujarnya.

Sementara itu, Sekretaris Jenderal Kementerian ATR/BPN Himawan Arief menambahkan bahwa tidak ada aturan hukum mengenai pemberian sertifikat tanah kepada pihak asing.

"Itu sesuatu yang tidak mungkin, tidak ada aturan hukumnya," tutur Himawan Arief. (Antara)

Komentar

Suara.Com

Suara.com adalah portal berita yang
menyajikan informasi terhangat, baik peristiwa politik, bisnis, hukum, entertainment...

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS