Hikayat Pak Tua Pasukan Oranye dan Mayat-mayat yang Menemuinya

Reza Gunadha | Fakhri Fuadi Muflih
Hikayat Pak Tua Pasukan Oranye dan Mayat-mayat yang Menemuinya
Herman, petugas oranye Kalijodo yang dijuluki spesialis mayat. (Suara.com/Fakhri Fuadi)

"Nanti siapa yang mengurusi kalau ada mayat di kali. Teman-teman saya mana berani.

Suara.com - Hikayat Pasukan Oranye di ibu kota tak melulu bergelut dengan sampah. Tak jarang dari mereka kerap menemukan keanehan saat bekerja membersihkan Jakarta. Salah satunya, berurusan dengan mayat.

Herman salah satunya. Petugas Unit Pelaksana Kebersihan Badan Air Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta berusia 57 tahun tersebut, seringkali menemukan mayat mengambang tatkala membersihkan kali.

Bahkan, saking seringnya, Herman sampai-sampai bisa merasakan firasat kalau dalam waktu dekat bakal bakal menemukan mayat saat bekerja.

”Kalau dalam waktu dekat bakal menemukan mayat di pos kerja, kali Kanal Banjir Barat, saya sudah punya firasat lebih dulu,” tutur Herman saat ditemui Suara.com di Kali Kanal Banjir Barat Kalijodo, Jakarta Barat, Kamis (7/3/2019).

Firasat yang kerap ia rasakan berupa mencium bau amis di sekitar kali. Kalau sudah mencium bau seperti itu, Herman memastikan bakal menemui mayat mengambang.

Sehari-hari, tugas utama Herman adalah membersihkan  sampah yang ada di kali kawasan Tambora. Sejak kali pertama di sana hingga kekinian, ia sudah 24 kali menemukan mayat.

"Kalau saya sudah mencium bau amis, tak lama pasti ada mayat lewat atau menyangkut di kali ini,” tuturnya.

Awak-awal berurusan dengan mayat saat menjadi pasukan oranye, Herman sempat terganggu. Minimal, setelah menemukan mayat, ia merasa mual dan tak bisa makan.

Tapi lama kelamaan, ayah tujuh orang anak tersebut sudah terbiasa kalau menemukan mayat saat bekerja.

Tak hanya itu, Herman juga mengklaim pernah mendapat pengalaman yang tak masuk akal gara-gara sering menemukan mayat.

Misalnya, ia merasa mayat yang ditemukannya mendatangi dirinya sepulang bekerja. ”Entah saat di rumah, bangun tidur, saat ingin berangkat, atau bahkan di kerumunan sewaktu mengevakuasi mayat, saya merasa melihat sosok yang ditolong.”

Herman ternyata bukan satu-satunya orang dalam keluarga yang kerap berurusan dengan mayat. Ia menduga, nasibnya kekinian merupakan turunan atau kelanjutan dari sang kakek.

Pasukan orange Jakarta dari Petugas Unit Pelaksana Kebersihan (UPK) membersihkan Kali Sekretaris, Grogol, Jakarta Barat. (Suara.com/Fakhri)
Pasukan orange Jakarta dari Petugas Unit Pelaksana Kebersihan (UPK) membersihkan Kali Sekretaris, Grogol, Jakarta Barat. (Suara.com/Fakhri)

”Kakek saya penjala ikan di kawasan Tanah Abang. Kakek juga dulu sering menemukan mayat mengapung saat menjala. Jadi saya begini mungkin keturunan dari dia.”

Usia Herman tak lagi muda. Bahkan, setahun ke depan, saat umurnya genap 58 tahun, ia seharusnya sudah memasuki masa pensiun sebagai petugas kebersihan.

Namun, ia justru berharap masa baktinya bisa diperpanjang. Ia khawatir, tak lagi ada pasukan oranye yang telaten mengevakuasi mayat dari kali.

"Saya kan kalau sudah umur 58 harusnya pensiun. Tapi saya penginnya diperpanjang. Nanti siapa yang mengurusi kalau ada mayat di kali. Teman-teman saya mana berani.”

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS