Debatkan Kampanye, Habiburokhman Tantang Kubu 01 Penuhi Senayan

Rendy Adrikni Sadikin | Eleonora Padmasta Ekaristi Wijana
Debatkan Kampanye, Habiburokhman Tantang Kubu 01 Penuhi Senayan
Ketua Bidang Advokasi DPP Partai Gerindra Habiburokhman. [Suara.com/Dian Rosmala]

Rian Ernest menuding kubu 01 memiliki politik SARA.

Suara.com - Debat panas terjadi antara Politikus Gerindra Habiburokhman dan Politikus Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Rian Ernest di program TV Mata Najwa, Rabu (10/4/2019) kemarin.

Rian Ernest awalnya menyoroti perbedaan antara partisipan kampanye paslon nomor urut 01 Jokowi-Maruf Amin dan paslon nomor urut 02 Prabowo-Sandi.

"Yang berkumpul di kubu Pak Jokowi berkumpul karena semarak, kegembiraan, canda tawa. Kalau di kubu Pak Prabowo, berbaris karena ketakutan yang disebarkan oleh Pak Prabowo," kata Rian Ernest.

Mendengar itu, Habiburokhman menilai ucapan Rian Ernest omong kosong dan tak memiliki dasar riset, melainkan keberpihakan semata.

Ia memilih untuk menyoroti perbedaan kampanye Jokowi dan Prabowo dari segi kuantitas, lalu menantang kubu 01 untuk memenuhi Senayan saat kampanye.

"Lihat saja kuantitasnya, yang gampang dilihat. Sama-sama di Solo, kemarin dengan hari ini penuh mana? Kemudian, cek saja nanti, sama-sama di Senayan, tanggal 7 dengan tanggal 13 penuh mana? itu saja," ujar Habiburokhman.

Kemudian Rian Ernest menyebut pernyataan Habiburokhman sebagai 'politik banyak-banyakan', yang menurutnya bisa saja dimobilisasi dengan isu sentimen semacam SARA.

Habiburokhman langsung terdengar tak terima dan menyela Rian Ernest, yang tetap melanjutkan berbicara.

Rian Ernest mengungkit surat dari Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) tentang komplain terhadap kampanye kubu 02, yang dinilai tak lazim, inklusif, dan kurang menunjukkan kebinekaan.

Lagi-lagi, Habiburokhman berbicara sebelum Rian Ernest selesai, dengan berulang kali mengatakan, "Ini manipulatif."

Mantan Menko Kemaritiman Rizal Ramli pun ikut angkat bicara.

"Islam banyak kok. Ada yang Kristen, banyak yang ini, ada Rachmawati Soekarnoputri, mewakili yang nasionalis," ujar Rizal Ramli.

Ia kemudian berhenti berbicara setelah dipotong oleh Habiburokhman. "Jangan dipelintir. Jadi surat itu sebelum pelaksanaan kampanye. Pelaksanaan kampanye, saya ada di sana, Bos," kata Habiburokhman.

"Ada doa lintas agama, teman-teman lintas agama hadir semua. Ada ikrar lagi yang dipimpin Ustaz Bactiar Nasir, yang sering difitnah radikal. Memimpin deklarasi setiap pada NKRI, pada Bineka Tunggal Ika, pada keberagaman. Kurang apa? Itu masih Anda fitnah SARA? Astagfirullahalazim," lanjutnya, sambil mengelus dada dan menggelengkan kepala.

Smeentara itu, Rian Ernest memilih untuk tak banyak bicara dan membiarkan publik yang memberikan penilaian.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS