Suka Cita Non Muslim di Kampung Tua, Berburu Takjil Bersama yang Berpuasa

Pebriansyah Ariefana
Suka Cita Non Muslim di Kampung Tua, Berburu Takjil Bersama yang Berpuasa
Warga berburu takjil. (ANTARA)

Margareta mengaku ikut berpuasa pada siang hari di Bulan Ramadan.

Suara.com - Warga bukan muslim yang tinggal di Kota Batam, Kepulauan Riau ikut berburu takjil. Takjil adalah panganan berbuka puasa yang banyak dijual setiap bulan suci Ramadan.

Margareta Nainggolan salah satunya. Warga Sagulung, Batam itu sengaja meluangkan waktu bersama teman-temannya mengunjungi pasar kaget Ramadan tertua di Batam, yang berlokasi di Tanjunguma.

"Iya dong, kami ikut berburu takjil bersama teman-teman yang muslim dan nonmuslim," kata warga Sagulung, Margareta Nainggolan di Batam, Selasa (7/5/2019).

Di Kampung Tua itu, ratusan warga tumplek berebut panganan berbuka, juga lauk-pauk yang kebanyakan terbuat dari bahan makanan laut.

"Kalau takjil, saya suka kue pancung. Kalau makanan beratnya, saya suka ikan bakar di sini," kata Margareta.

Ia mengatakan, toleransi beragama di Kota Batam sangat baik. Sesama warga saling mendukung dan menyayangi meski tidak satu keyakinan.

Bahkan, Margareta mengaku ikut berpuasa pada siang hari di Bulan Ramadan.

"Ya, karena ikut sama teman yang lain, segan juga mau makan," kata dia.

Hal senada dikatakan warga non muslim lainnya, Roma, yang mengaku ikut senang setiap Ramadhan tiba.

"Senanglah, ada banyak orang jual makanan enak-enak. Jadi ikut senang juga bisa jajan," kata dia.

Ia juga kerap mengunjungi pasar-pasar kaget di penjuru kota, sekedar ingin merasakan kebahagian mencari takjil.

"Karena di Batam, pasar kaget Ramadhan banyak, jadi sayang kalau enggak kita lihat," kata dia. (Antara)

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS