Bela Rocky Gerung, Fadli Zon: Dia Kritik Bukan Menghina Presiden

Agung Sandy Lesmana | Ria Rizki Nirmala Sari
Bela Rocky Gerung, Fadli Zon: Dia Kritik Bukan Menghina Presiden
Fadli Zon dan Rizieq Shihab (twitter @fadlizon)

"Mungkin ruang publik kita isinya hanya makian dan sumpah serapah saja," ujarnya.

Suara.com - Anggota DPR RI Fadli Zon mengaku prihatin atas adanya ancaman kriminalisasi terhadap pengamat politik Rocky Gerung karena mengkritik Presiden.

Menurutnya hal tersebut menjadi bukti rendahnya mutu peradaban politik yang ada di tanah air.

Fadli menilai kalau sebuah kritik kepada presiden itu hal biasa dan mestinya diterima baik oleh masyarakat yang menganut demokrasi. Lagipula Fadli membela bahwa apa yang dilakukan Rocky itu bukanlah menghina.

"Pernyataan Rocky di acara ILC, di mana saya turut hadir sebagai salah satu narasumber, berisi kritik, bukan penghinaan," kata Fadli melalui akun Instagramnya @fadlizon pada Sabtu (7/12/2019).

Fadli memaparkan apabila Rocky mengatakan presiden tidak paham pancasila, artinya ialah Rocky tengah beretorika. Retorika dijelaskannya sebagai bunga bahasa atau seni berbicara.

Retorika sendiri menurut Fadli dibutuhkan di ruang publik politik. Ia pun membayangkan apabila ruang publik itu hanya diisi oleh orang yang berbicara terus terang guna membela kepentingan dan pikirannya.

"Mungkin ruang publik kita isinya hanya makian dan sumpah serapah saja," ujarnya.

"Tapi, untunglah ada retorika. Ini adalah sejenis peredam untuk memperkecil potensi benturan. Itu sebabnya setiap upaya untuk menyeret retorika ke hadapan pengadilan harus dikecam," tandasnya.

Sebelumnya, Rocky Gerung menyebut presiden tidak mengerti Pancasila. Menurutnya, jika Presiden paham maka tidak akan melanggar sila-sila di Pancasila.

Pernyataan ini disampaikannya saat hadir di acara ILC TV One bertajuk "Maju Mundur Izin FPI" yang tayang pada Selasa (3/12/2019) malam.

Rocky Gerung awalnya berbicara tentang ormas. Ia mengatakan bahwa ada banyak logika yang kacau disampaikan ke publik terkait polemik perpanjangan izin FPI ini.

"Kalau dia ormas, memang dia musti berbeda dengan pemerintah. Kalau ormas sama dengan pemerintah ya namanya orneg, organisasi negara," ucapnya

Menurut Rocky, "kita enggak tahu sebetulnya apa dalil pertama bernegara."

Ia juga menyebut dirinya tidak Pancasila-is, tapi tidak anti Pancasila. Karena menurutnya, tidak masuk akal Pancasila dijadikan ideologi negara.

"Negara itu barang abstrak, benda mati pula, yang berideologi itu orang individu dengan keyakinan hidup. Jadi negara yang berideologi itu dua kali ngaco. Saya terangkan ini dalam rangka pikiran, bukan politik," tuturnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS