alexametrics

Coast Guard China Bawa Senjata di Natuna, Kepala Bakamla: Kita Pakai Keris

Iwan Supriyatna | Rifan Aditya
Coast Guard China Bawa Senjata di Natuna, Kepala Bakamla: Kita Pakai Keris
Kepala Badan Keamanan Laut (Kabakamla) Laksamana Madya (Laksdya) Achmad Taufieqoerrochman saat keluar dari gedung KPK, Jakarta, Kamis (17/1). [Suara.com/Fakhri Hermansyah]

"Walaupun tidak bersenjata itu menguntungkan kita," ujar Taufiqoerrochman.

Suara.com - Kepala Badan Keamanan Laut (Bakamla) Laksamana Madya Achmad Taufiqoerrochman mengatakan, kapal coast guard China membawa senjata di perairan Natuna. Sementara Indonesia tidak bersenjata.

Hal ini disampaikan Taufiqoerrochman saat hadir sebagai narasumber dalam acara Mata Najwa bertajuk "Ada China di Natuna" yang tayang di Trans 7, Rabu (9/1/2020) malam.

Awalnya Najwa Shihab bertanya dan membandingkan kapal penjaga pantai China dan Indonesia yang ada di perairan Natuna.

"Kapalnya jauh lebih besar dari kapal Bakamla ya pak?" tanya Najwa.

Baca Juga: Cegah Kerugian Lebih Besar, Ini Tips Tangani Mobil Terkena Banjir

"Relatif sama, Indonesia 110, dia (China) 145," jawab Taufiqoerrochman.

Najwa melanjutkan bertanya soal peralatan senjata yang dimiliki masing-masing coast guard baik Indonesia dan China.

"Kita pakai keris. Jadi di Permenhan kita itu memang belum diizinkan," ucap Taufiqoerrochman.

"Tapi kita sudah menghadap Pak Prabowo, beliau langsung berkata belikan yang besar. Ini sedang proses. Jadi kemarin belum ada," imbuhnya.

Ketua Komisi I DPR RI Meutya Hafid yang juga hadir di acara itu membenarkan bahwa memang kapal-kapal Bakamla belum dipersenjatai.

Baca Juga: Reynhard Sinaga Memerkosa dengan Anal Seks, Ini Dampaknya Bagi Kesehatan

"Karena memang peraturannya belum membolehkan," ujar Meutya.

Komentar