Fakta Kematian Editor Metro Tv Bisa Berubah, Keluarga Ikut Cari Bukti Baru

Agung Sandy Lesmana | Bagaskara Isdiansyah
Fakta Kematian Editor Metro Tv Bisa Berubah, Keluarga Ikut Cari Bukti Baru
Tim gabungan Kepolisian dan TNI melakukan evakuasi dan identifikasi jenazah editor Metro TV bernama Yodi Prabowo di pinggi Tol JORR Jalan Ulujami Raya, Pesanggrahan, Jakarta Selatan, Jumat (10/7/2020). (ANTARA/Laily Rahmawaty)

"Pihak keluarga coba cari bukti-bukti baru terus, sambil menunggu apa sih tindakan selanjutnya..."

Suara.com - Orang tua mendiang editor Metro TV Yodi Prabowo masih berupaya mencari bukti-bukti baru terkait kematian putranya tersebut.

Upaya tersebut dilakukan usai polisi menyatakan masih membuka lebar penyelidikan jika ada bukti baru.

"Pihak keluarga coba cari bukti-bukti baru terus, sambil menunggu apa sih tindakan selanjutnya. Dari pihak kepolisian mungkin masih nyari juga," kata Suwandi, ayah kandung Yodi saat dihubungi Suara.com, Selasa (4/8/2020).

Menurut Suwandi, kekinian belum ada penemuan bukti baru yang menunjukkan Yodi tewas bukan karena bunuh diri.

"Belum pak, belum (ditemukan bukti baru). Kalau dari pihak keluarga menemukan bukti baru pasti saya akan laporin ke polisi. Sejauh ini belum," ungkapnya.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus sebelumnya menyampaikan bahwa pihaknya masih membuka lebar proses penyelidikan terhadap kasus kematian editor Metro TV Yodi Prabowo yang sementara ini disimpulkan tewas akibat bunuh diri.

Menurut Yusri, proses penyelidikan tersebut masih terbuka lebar jika ditemukan adanya fakta atau barang bukti baru. Namun, Yusri mengemukakan berdasar hasil pemeriksaan terhadap sejumlah barang bukti, saksi, dan ahli yang telah dilakukan oleh penyidik, sementara ini kematian Yodi Prabowo memang diduga kuat akibat bunuh diri.

"Tetapi penyidik masih membuka, silakan kalau memang ada fakta-fakta baru atau ada novum baru lagi yang bisa disajikan. Silakan saja tetapi sudah kita sampaikan inilah dasar penyelidikan kita sampai terakhir," kata Yusri di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (29/7/2020).

Yusri pun mengimbau masyarakat untuk tidak sekadar berasumsi dan berspekulasi terhadap berbagai kemungkinan penyebab kematian Yodi. Dia juga menyarankan, alangkah baiknya jika pihak keluarga, kerabat atau masyarakat yang memiliki fakta atau bukti baru terkait kasus tersebut segera melaporkan ke polisi.

"Kalau memang berspekulasi silakan datang ke penyidik ya kalau mau jadi novum yang baru, datang ke penyidik nanti kita lakukan pemeriksaan," ujar Yusri.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS