Mahathir Mohamad Dirikan Partai Baru, Diberi Nama 'Pejuang'

Reza Gunadha | Rima Suliastini
Mahathir Mohamad Dirikan Partai Baru, Diberi Nama 'Pejuang'
Mahathir Mohamad dalam sebuah kunjungan luar negeri beberapa waktu lalu. [Behrouz MEHRI / AFP]

Partai baru Mahathir Mohamad dinamakan 'Pejuang'.

Suara.com - Mantan Perdana Menteri Malaysia Mahathir Mohamad mendirikan partai baru yang diberi nama 'Pejuang' setelah ia keluar dari partai sebelumnya, Partai Bersatu.

Menyadur Channel News Asia pada Kamis (13/08/2020), partai yang belum terdaftar di The Registrar of Societies (ROS) ini fokus memerangi korupsi dan membela hak-hak orang Melayu dan bumiputra.

Sebelumnya, Pengadilan Tinggi menolak gugatan yang diajukan terhadap Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) karena mencabut keanggotaannya.

Mantan perdana menteri Malaysia Mahathir Mohamad melambaikan tangan saat meninggalkan Istana Negara di Kuala Lumpur, Malaysia, Senin (24/2).  [Mohd RASFAN / AFP]
Mantan perdana menteri Malaysia Mahathir Mohamad melambaikan tangan saat meninggalkan Istana Negara di Kuala Lumpur, Malaysia, Senin (24/2). [Mohd RASFAN / AFP]

Pada bulan Mei, keanggotaan Bersatu untuk lima anggota parlemen federal, termasuk Mahathir, dihentikan setelah tindakan melawan konstitusi partai.

Mereka duduk dengan blok oposisi selama sidang parlemen pada 18 Mei, bukan dengan koalisi Perikatan Nasional (PN) yang dipimpin oleh Muhyiddin Yassin.

Mahathir mengumumkan membentuk partai Jumat lalu bersama empat anggota parlemen federal lain termasuk putranya Mukhriz Mahathir, Maszlee Malik, Amiruddin Hamzah dan Shahruddin Salleh.

Mantan sekretaris jenderal Bersatu Marzuki Yahya juga hadir dalam kesempatan tersebut.

Sejak itu, anggota di daerah-daerah seperti Langkawi dan Kubang Pasu dikatakan mundur dari partai untuk bergabung dengan partai Mahathir.

Ketika mengumumkan bahwa dia akan membentuk partai baru minggu lalu, Mahathir tampak tidak sepenuhnya yakin bahwa ROS akan menerima pendaftarannya.

"Kami berharap ada masalah dengan pendaftaran. Kami berharap pemerintah cukup berani untuk mendaftarkan (kami). Mereka sangat takut pada kami sehingga satu-satunya cara mereka dapat melawan kami adalah dengan mencoba dan membeli kami semua," ujarnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS