Teringat Sejarah Soeharto, Jokowi Disarankan Tarik Gibran dan Bobby

Siswanto
Teringat Sejarah Soeharto, Jokowi Disarankan Tarik Gibran dan Bobby
Putra sulung Presiden Jokowi, Gibran Rakabuming Raka, maju ke pilkada Solo 2020. [Suara.com/Ari Purnomo]

Dengan menarik mundur Gibran dan Bobby, Rizal Ramli meyakini rakyat Indonesia akan menaruh hormat setinggi-tingginya.

Suara.com - Ekonom Rizal Ramli mengingatkan Presiden Joko Widodo untuk menarik mundur putranya, Gibran Rakabuming Raka, serta menantunya, Bobby Nasution, dari kontestasi pemilihan wali kota Solo dan Medan.

Alasannya, Rizal menganggap selain belum punya pengalaman memimpin, kentara sekali niatan Jokowi membangun dinasti politik.

“Saya usul tarik mundur dulu dah Gibran dan Bobby, nanti kalau (Jokowi) nggak Presiden dia (Gibran-Bobby) baru maju,” kata Rizal dalam acara Ngobrol Perkembangan Indonesia Bareng RR secara virtual, baru-baru ini.

Dengan menarik mundur Gibran dan Bobby, Rizal meyakini rakyat Indonesia akan menaruh hormat setinggi-tingginya.

Apabila Jokowi mengikuti sarannya, Rizal janji dengan sukarela akan membantu pemenangan Gibran dan Bobby nantinya dalam pemilihan kepala daerah.

“Itu rakyat jadi hormat. Kalau perlu saya bantu, kalau sekarang nggak lucu, pesaingnya dipanggil suruh mundur,” kata Rizal.

Rizal mengingatkan sejarah, Presiden Soeharto yang berkuasa selama 32 tahun saja baru mengangkat anak sulungnya, Siti Hardijanti Rukmana atau Tutut Soeharto, sebagai menteri koordinator kesejahteraan rakyat.

“Karena rakyat marah, (Pak Harto) ngangkat Tutut. Dan sebulan setengah jatuh,” kata Rizal.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS