Anies Larang Kirim Karangan Bunga untuk Sekda DKI: Lebih Baik Bersedekah

Agung Sandy Lesmana | Fakhri Fuadi Muflih
Anies Larang Kirim Karangan Bunga untuk Sekda DKI: Lebih Baik Bersedekah
Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan

Uang untuk membeli karangan bunga itu lebih baik digunakan untuk berzakat atas nama Saefullah.

Suara.com - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan meminta agar segala pihak yang ingin mengirimkan karangan bunga untuk belasungkawa wafatnya Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Saefullah mengurungkan niatnya

Menurutnya, lebih bai uangnya dialihkan untuk bersedekah.

Anies mengatakan pesan ini merupakan amanat dari istri Saefullah, Rusmiati Saefullah. Pihak keluarga meminta agar tak perlu ada karangan bunga yang dikirimkan ke rumahnya.

"Meneruskan amanah dari Ibu Hj Rusmiati Saefullah, istri almarhum pak Sekda, keluarga berpesan tidak perlu mengirim karangan bunga ke rumah duka," ujar Anies dalam keterangan tertulis, Rabu (16/9/2020).

Uang untuk membeli karangan bunga itu lebih baik digunakan untuk berzakat atas nama Saefullah.

"Keluarga menyampaikan harapan agar uang yang sedianya digunakan untuk karangan bunga lebih baik dijadikan sedekah dan diniatkan atas nama alamarhum pak Sekda," pungkasnya.

Sebelumnya, Sekretaris Daerah (Sekda) DKI Jakarta Saefullah meninggal dunia karena terpapar Covid-19. Virus ini merusak jaringan paru-paru Saefullah hingga tak bisa tertolong lagi.

Hal ini dikatakan oleh Kepala Dinas Kesehatan DKI Jakarta Widyastuti. Ia menyebut Saefullah sempat mendapatkan perawatan intensif di RSPAD Gatot Subroto, Jakarta Pusat.

Lalu setelah dirawat, Saefullah meninggal karena shock sepsis irreversible dengan ARDS bagi pasien terkonfirmasi COVID-19.

"Bapak Saefullah meninggal karena shock sepsis irreversible dengan ARDS, yaitu kerusakan pada jaringan paru akibat infeksi COVID-19," ujar Widyastuti dalam keterangan tertulis, Rabu.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS