Pelajaran Sejarah Terancam Hilang, Eva Sundari: Aku Nangis Gulung-gulung

Siswanto
Pelajaran Sejarah Terancam Hilang, Eva Sundari: Aku Nangis Gulung-gulung
Politikus PDIP Eva Kusuma Sundari. (suara.com/muhammad yasir)

Pendiri Fadli Zon Library bilang jika mata pelajaran hilang dari pendidikan dampaknya bisa sampai "Indonesia bubar."

Suara.com - Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan merencanakan untuk menempatkan mata pelajaran sejarah sebagai mata pelajaran pilihan di sekolah menengah atas, bahkan menghilangkannya di tingkat sekolah menengah kejuruan (Kompas.id).

Rencana perubahan pendidikan sejarah di SMA/SMK masuk dalam draf sosialisasi Penyederhanaan Kurikulum dan Asesmen Nasional tertanggal 25 Agustus 2020.

Rencana penyederhanaan kurikulum tersebut dipertanyakan kalangan politikus sekaligus pemerhati pendidikan. Politikus PDI Perjuangan Eva Kusuma Sundari menegaskan dalam Twitter @evndari menghilangkan pelajaran sejarah bertentangan dengan pendidikan pembangunan karakter dan bangsa.

Eva Kusuma Sundari mengaku sangat sedih mendengar wacana tersebut.

Baca Juga: Sejarah Mencatat Nggak Ada Pandemi Tuntas Cuma dengan Vaksin

"Aku menangis meraung-raung, gulung-gulung. Stop project “pedhot oyot” yang bertentangan dengan pendidikan pembangunan karakter dan bangsa. Pertahankan mapel sejarah Indo yang pakai critical thinking (ansos), jangan hapalan yang manipulatif. Menuju manusia merdeka!" kata Eva Kusuma Sundari.

Politikus Partai Gerindra yang juga pendiri Fadli Zon Library, Fadli Zon, menambahkan jika mata pelajaran hilang dari pendidikan dampaknya bisa sampai "Indonesia bubar."

"Kalau mata pelajaran sejarah akan “dihilangkan” maka sebentar lagi manusia Indonesia akan kehilangan identitas, jati diri dan memori kolektifnya. Setelah itu ya Indonesia bubar," kata Fadli Zon melalui akun Twitter @fadlizon.

 Kepala Pusat Kurikulum dan Perbukuan Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Maman Fathurrohman dalam laporan Kompas.id yang dikutip Suara.com mengatakan penyederhanaan kurikulum masih dalam pembahasan dan belum final. Kementerian, kata dia, terbuka jika ada masukan dan juga usulan dari kalangan akademisi dan para guru.

Baca Juga: Kejagung Sengaja Dibakar, Fadli Zon: Skandal Besar, Usut Tuntas hingga Akar

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS