Analis: Jokowi Lebih Nyaman di Beringin Ketimbang Banteng Moncong Putih

Siswanto
Analis: Jokowi Lebih Nyaman di Beringin Ketimbang Banteng Moncong Putih
Presiden Joko Widodo [Biro Pers Istana]

Menurut Jerry, bukan Airlangga saja, banyak urusan di kementerian yang disebut Jerry dikendalikan oleh Luhut Binsar Pandjaitan.

Suara.com - Analis kebijakan publik dari Political and Public Policy Studies Jerry Massie menilai di periode kedua pemerintahan, Presiden Joko Widodo lebih nyaman di Partai Golkar, ketimbang PDI Perjuangan.

"Sampai kini, Golkar mengendalikan sejumlah proyek besar, misalkan Kartu Prakerja sampai Airlangga (Hartarto) diangkat jadi Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional. Untuk pagu anggaran untuk penyelenggaraan pelatihan Kartu Prakerja ditetapkan sebesar Rp5,6 triliun. Bagi pendaftar Kartu Prakerja yang dinyatakan lolos seleksi, pemerintah memberikan dana sebesar Rp3.550.000 yang dialokasikan untuk membayar biaya pelatihan (kursus online) dan insentif bagi pesertanya," kata Jerry kepada Suara.com, Jumat (30/10/2020).

Ketua Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional, kata Jerry, termasuk jabatan prestisius. Selain menjadi ketua komite, ketua umum Partai Golkar itu juga menjabat Menteri Koordinator Bidang Perekonomian.

"Seyogianya, Airlangga tak perlu pegang double portion jabatan dobel, dia fokus saja ke Kemenko Ekonomi yang membawahi beberapa menteri. Urus saja ekonomi bagaimana mengatur ekonomi makro, mikro, moneter sampai fiskal. Dan economic of growth (pertumbuhan ekonomi) Indonesia tetap stabil. Belum lagi, pilot project UU Omnibus Law yang digawangi 12 orang salah satunya Airlangga Hartarto yang tinggal selangkah keabsahannya ditandatangani Presiden Jokowi," kata Jerry.

Baca Juga: Airlangga Hartarto: Vaksinasi Covid-19 Tetap Menunggu Sertifikasi Aman BPOM

Menurut Jerry, bukan Airlangga saja, banyak urusan di kementerian yang disebut Jerry dikendalikan oleh Luhut Binsar Pandjaitan -- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman.

"Paling tidak jika terwujud badan otorita ibu kota baru dipegang Luhut Binsar Pandjaitan. Alasannya sederhana, Luhut dalam setiap kesempatan berbicara ibu kota baru. Padahal kepala Bappenas yang perlu banyak bicara," kata Jerry.

Dari semua itu, menurut analisa Jerry, secara tidak sadar Jokowi lebih dekat dengan Golkar keimbang PDI Perjuangan.

Jerry mengatakan Airlangga bak pepatah: air tenang menghanyutkan. "Manuver dan lobinya sungguh ampuh hingga membuat Jokowi tak berkutik. Ataukah Jokowi merasa kurang kerap simpati disebut Mega petugas partai. Jarang disebut petugas rakyat atau negara. Belum lagi Jokowi tak diposisikan duduk di pengurus PDIP. Bisa jadi beliau wakil ketua, ketua penasehat dan sebagainya."

"Saya lihat ada indikasi Jokowi merapat ke Golkar, seperti berada dalam comfortable zone (zona nyaman). Siapa tahu dirinya dan Airlangga punya deal-deal politik untuk mengamankan keluarga Jokowi seperti Gibran Rakabuming dan anak mantunya Bobby Nasution."

Baca Juga: Mengapa Civil Society Sangat Kritis kepada Jokowi?

Komentar