alexametrics

Dokter Wanita Jadi Korban Pelecehan saat Layani Telekonsultasi

Reza Gunadha | Hikmawan Muhamad Firdaus
Dokter Wanita Jadi Korban Pelecehan saat Layani Telekonsultasi
Ilustrasi pelecehan seksual (Suara.com/Ema Rohimah)

Para dokter wanita mengaku menjadi korban pelecehan saat layani pasien di telekonsultasi.

Suara.com - Dokter wanita di India yang bekerja di telekonsultasi dilaporkan mengalami pelecehan seksual dan pihak perusahaan berusaha menyembunyikan kasus tersebut.

Menyadur Times of India, Selasa (29/12/2020) sebuah situs yang menawarkan konsultasi dokter 24x7 telah menjadi situs pelecehan seksual terhadap dokter wanita.

Para pasien dilaporkan menggoda, bermasturbasi, atau melakukan percakapan tidak senonoh dengan menyamar sebagai pasien wanita.

Alih-alih melaporkan insiden tersebut ke polisi dan memastikan bahwa tindakan diambil terhadap para pelaku, pihak perusahaan justru mencoba merahasiakannya sambil melakukan beberapa tindakan pemeriksaan internal.

Baca Juga: Sah! Tesla Siap Bikin Pabrik di India, Tahapannya Begini

Sesuai dengan peraturan di India mengenai konsultasi telemedicine pada bulan Mei menyebutkan bahwa "baik pasien dan praktisi medis terdaftar (RMP) perlu mengetahui identitas satu sama lain". Ini tidak diikuti oleh kebanyakan situs web.

Pasien yang melakukan pelecehan tersebut mendaftar dengan beberapa nomor ID berbeda dan menggunakannya untuk mengganggu dokter wanita.

Mereka memalsukan dengan mengaku sebagai wanita dan para dokter sering kali menyadari hal tersebut setelah mereka mulai menanganinya.

Jika 'pasien' diblokir setelah melecehkan satu dokter, dia akan menargetkan dokter lain karena situs tersebut tidak mengidentifikasi pasien dan memblokir mereka atau mengajukan laporan ke pihak berwajib mengenai pelecehan.

"Ini sangat traumatis, terutama saat pertama kali terjadi. Sebagian besar panggilan tersebut terjadi pada malam hari dan sekarang kami telah meminta perusahaan untuk menempatkan dokter pria yang dapat dipanggil pada malam hari," buka seorang dokter wanita yang menjadi korban pelecehan.

Baca Juga: Awal 2021, Tesla Incorporation Siap Beroperasi di India

Baik Practo dan Dhani, penyedia jasa telekonsultasi, dokter yang bekerja untuk perusahaan tersebut telah mengalami pelecehan seksual dari pasien.

Komentar