alexametrics

Jokowi: Vaksin AstraZeneca dari Inggris Tiba di Indonesia Bulan Ini

Siswanto | Ummi Hadyah Saleh
Jokowi: Vaksin AstraZeneca dari Inggris Tiba di Indonesia Bulan Ini
Presiden Joko Widodo [Biro Pers Sekretariat Presiden/Lukas]

Indonesia sekarang telah memiliki 38 juta dosis vaksin Covid-19, dengan rincian tiga juta dosis vaksin jadi dan 35 juta dalam bentuk bahan baku vaksin.

Suara.com - Presiden Joko Widodo mengumumkan 4,6 juta dosis vaksin AstraZeneca dari Inggris akan tiba di Indonesia pada Maret ini.

"Insyaallah juga di bulan Maret ini, akan datang lagi vaksin dari AstraZeneca sebanyak 4,6 juta dosis vaksin," kata Jokowi, hari ini.

Indonesia sekarang telah memiliki 38 juta dosis vaksin Covid-19, dengan rincian tiga  juta dosis vaksin jadi dan 35 juta dalam bentuk bahan baku vaksin.

Dengan penambahan vaksin diharapkan dapat mempercepat proses vaksinasi.

Baca Juga: Varian Baru Corona, Jokowi Minta Jangan Khawatir, Tapi Tetap Waspada

Jokowi mengatakan pemerintah berusaha untuk menyediakan vaksin untuk memenuhi kebutuhan masyarakat Indonesia.

"Saat ini semua negara berebut vaksin semua negara berebut vaksin dan alhamdulillah karena awal-awal kita sudah melakukan pendekatan-pendekatan baik secara pemerintah-pemerintah maupun langsung ke beberapa produsen vaksin," kata dia.

Jokowi mengatakan vaksinasi mendahulukan masyarakat dengan resiko tinggi.

Tahap pertama menyasar tenaga kesehatan, kelompok lanjut usia, dan petugas atau pekerja publik.

"Sudah dimulai juga vaksinasi untuk guru, awak media sudah, para pedagang pasar. Kita ingat di Tanah Abang sudah dilakukan, juga di Pasar Beringharjo dan di kawasan Malioboro Yogyakarta juga telah dimulai dan kita harapkan semua provinsi melakukan hal yang sama," kata dia.

Baca Juga: Dinkes Sleman Pastikan Tak Ada Kemunduran Vaksinasi Covid-19 Tahap Kedua

Kemudian vaksinasi dilakukan kepada TNI, Polri, pegawai kementerian hingga atlet dan sudah mulai pada Maret.

Pemerintah daerah diminta cepat melaksanakan vaksinasi agar segera terbentuk kekebalan kelompok.

"Oleh karena itu, vaksinasi ini tidak hanya di Jakarta tapi harus terus bergulir ke semua provinsi, kesemua kabupaten ke semua kota, Jakarta, Banten, Jawa Barat Jawa Tengah, Daerah Istimewa Jogja, Jawa Timur, dilakukan di Bali, Nusa Tenggara Timur, Nusa Tenggara Barat, Sumatera, Kalimantan Sulawesi, Maluku dan Papua."

"Semuanya akan memulai secara besaran-besaran proses vaksinasi yang tentunya kita harapkan juga didukung oleh distribusi vaksin yang baik." 

Sejauh ini sudah dua juta orang disuntik vaksin.

"Dan sebanyak 12 juta vaksin telah kita distribusikan ke 34 provinsi dan 514 kabupaten dan kota," katanya

Setahun pandemi

Jokowi mengatakan pandemi sudah berlangsung selama setahun dan berbagai usaha untuk menanganinya sudah dilakukan pemerintah.

"Tentunya pemerintah tidak mungkin dapat bekerja sendiri atasi pandemi ini perlu dukungan dan kebersamaan dari semua pihak terutama masyakarat."

"Keselamatan dan kesehatan masyarakat adalah hal yang utama. Untuk itu, pemerintah terus melakukan upaya 3T (testing, tracing, dan treatment) dan masyarakat tetap harus melakukan protokol kesehatan 3M (memakai masker, mencuci tangan, dan menjaga jarak."

Komentar