alexametrics

Perluas Kesempatan Kerja, Kemnaker Jalin Sinergi dengan Gojek

Fitri Asta Pramesti
Perluas Kesempatan Kerja, Kemnaker Jalin Sinergi dengan Gojek
Menaker Ida Fauziyah dalam video conference dengan Co-Chief Executive Officer Go-Jek, Andre Soelistyo dan CEO Tokopedia, William Tanuwijaya, di Jakarta, Rabu (5/5/2021). (Dok. Kemnaker)

Langkah ini merupakan upaya Kemnaker menjalin kerja sama dengan berbagai pihak untuk mendukung program pemulihan ekonomi nasional saat pandemi Covid-19.

Suara.com - Kementerian Ketenagakerjaan (Kemnaker) terus berusaha menjalin kerja sama dengan berbagai pihak untuk mendukung program pemulihan ekonomi nasional saat pandemi Covid-19. Salah satunya, dengan menginisiasi gerakan perekonomian rakyat dan perluasan kesempatan kerja dengan Gojek.

Menaker Ida Fauziyah menyebut Gojek selama ini dinilai berhasil memperluas kesempatan kerja bagi masyarakat. Tak cuma itu, Gojek juga telah memberikan peluang kerja bagi masyarakat yang mencari pekerjaan sehingga banyak hal yang bisa diinisiasi Kemnaker untuk bekerja sama dengan Gojek.

"Misalnya informasi tentang pelatihan vokasi, informasi pasar kerja bisa dimasukkan pada aplikasi Gojek. Mungkin ada juga misalnya lewat Gopay, bisa menjadi alternatif pembayaran manajemen di ketenagakerjaan dan insentif untuk program vokasi ketenagakerjaan, ini juga bisa," ujar Ida Fauziyah dalam video conference dengan Co-Chief Executive Officer Go-Jek, Andre Soelistyo dan CEO Tokopedia, William Tanuwijaya, di Jakarta, Rabu (5/5/2021).

Gojek, sambung Ida, menjadi contoh pemain ekonomi digital yang dapat berkontribusi meningkatkan pemerataan kesejahteraan masyarakat. Aplikasi on-demand services pada Gojek dianggap memiliki model bisnis yang inklusif.

Baca Juga: Menaker Ida Fauziyah Resmikan BLK Komunitas Milik Serikat Pekerja

Ida bilang, komitmen Gojek untuk mendorong ekonomi digital yang inklusif telah terbukti melalui kontribusinya selama ini. Dalam penelitian Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LD FEB UI) pada 2019, Gojek telah berkontribusi berkisar Rp44,2-55 triliun terhadap perekonomian nasional.

"Hasil survei LD FEB UI menyatakan bahwa kehadiran perusahaan aplikasi layanan on-demand Gojek secara efektif mengurangi pengangguran,” imbuhnya. 

Lebih jauh Ida mengatakan Kemnaker melalui Ditjen Binalattas (sekarang Binalatvoktas) telah menandatangani Nota Kesepahaman dengan Gojek pada 20 Mei 2019 lalu. Disebutkan dalam Nota Kesepahaman tersebut, Kemnaker akan membantu Gojek untuk meningkatkan kemampuan SDM dari Mitra Gojek melalui pelatihan.

Komentar