alexametrics

Kapolri: Perketat Protokol Covid-19 di Bandara Soekarno-Hatta

Erick Tanjung
Kapolri: Perketat Protokol Covid-19 di Bandara Soekarno-Hatta
Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

Tolong awasi secara ketat terkait dengan protokol kesehatan bagi masyarakat yang berangkat dan juga datang di Bandara Soetta, kata Listyo.

Suara.com - Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo meminta aparat dan jajaran yang bertugas di Bandara Soekarno-Hatta untuk memperketat pengawasan protokol kesehatan bagi penumpang yang datang dari luar kota maupun luat negeri, mengantisipasi penularan Covid-19.

"Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, bagaimana rekan-rekan jajaran mengawasi secara ketat terkait dengan protokol kesehatan bagi masyarakat yang berangkat dan juga datang dari Bandara Soetta," kata Kapolri saat meninjau kebijakan peniadaan mudik Lebaran 2021 H-1 Idul Fitri di Bandara Soekarno-Hatta, Cengkareng, Tangerang, Rabu (12/5/2021).

Pengawasan juga diperketat untuk warga negara Indonesia maupun warga negara asing yang datang dari luar negeri. Listyo mengatakan kebijakan peniadaan mudik dan kegiatan penyekatan yang dilakukan jajaran Polri dan pihak terkait adalah untuk mencegah laju penambahan jumlah kasus Covid-19 di Tanah Air.

"Kami tahu saat ini di beberapa wilayah seperti Sumatera terjadi kenaikan angka kasua, sehingga mau tidak mau rekan-rekan khususnya di wilayah lintas masuk seperti di bandara ini harus betul-betul melakukan penguatan terhadap pengawasan protokol kesehatan," ujarnya.

Baca Juga: Kapolri Minta Kedatangan Warga dari Luar Negeri Diperketat

Listyo meminta pengawasan terhadap kedatangan warga dari luar negeri untuk diperketat, jangan sampai ada celah yang menyebabkan pengendalian Covid-19 di Indonesia jadi terganggu. Bagi penumpang pesawat yang datang dari luar negeri diberlakukan pengecekan PCR berulang untuk memastikan bebas dari virus SARS-CoV2.

"Khususnya pada saat setelah diperiksa dengan menggunakan 'thermogun' dan kemudian suhunya didapati tidak normal, segera laksanakan pemeriksaan antigen, sehingga bisa laksanakan pemeriksaan lebuh lanjut," tutur Listyo.

Mantan Kabareskrim ini juga meminta aparat di Bandara Soetta untuk mengecek apakah status penumpang yang tiba dari luar negeri sudah divaksin atau belum.

Menurut dia, pemeriksaan ini penting mengingat mereka yang belum divaksin berpotensi sebagai 'carier' atau pembawa virus. Demikian pula dengan proses karantina bagi yang tiba di Bandara Soetta benar-benar dijalankan dengan baik, jangan sampai ada yang lolos tidak menjalankan karantina.

"Tolong diatur dengan baik, kalau kekurangan anggota minta ke Polda Metro atau minta ke Mabes. Mulai dari alur kedatangan sampai hotel sampai mereka keluar seluruh protokol kesehatan sudah dilakaksanakan dengan baik," tuturnya.

Baca Juga: Kapolri Minta Screening Covid-19 di Bandara Soekarno Hatta Diperketat

Terkait mudik, Listyo mengingatkan aparat untuk mengantisipasi arus balik. Karena pada saat mudik, diperkirakan sudah ada 1,2 juta warga meninggalkan Jabodetabek.

Di bulan Ramadhan penuh berkah ini, mari kita ringankan beban saudara sesama yang kesusahan. Berbagi sambil menambah amalan lewat sedekah makanan bersama Suara.com di laman Indonesia Dermawan. Untuk langsung meng-input jumlah sedekah silakan KLIK DI SINI!

Komentar