alexametrics

Korban Ledakan Petasan di Kebumen yang Kakinya Hancur Meninggal Dunia

Siswanto
Korban Ledakan Petasan di Kebumen yang Kakinya Hancur Meninggal Dunia
Ilustrasi rumah meledak akibat ledakan petasan [Foto: Beritajatim]

Ledakan petasan di Desa Ngabean yang terjadi pada Rabu (12/5) sekitar pukul 17.30 WIB.

Suara.com - Korban meninggal akibat ledakan saat proses pembuatan petasan di Desa Ngabean, Mirit, Kabupaten Kebumen, Jawa Tengah, bertambah satu orang lagi, kini menjadi empat orang.

Dokter jaga IGD Rumah Sakit Daerah Prembun Kabupaten Kebumen Eri Dia mengatakan korban terbaru bernama Sugiyanto. Sugiyanto meninggal pada pukul 07.40 WIB, kakinya hancur, tangannya luka parah, serta beberapa bagian tubuh lainnya terbakar.

Ledakan petasan di Desa Ngabean yang terjadi pada Rabu (12/5) sekitar pukul 17.30 WIB.

Tiga korban meninggal lainnya bernama Muhammad Taufik Hidayat (27), Rizky (19), dan Rio Dwi Pangestu (22).

Baca Juga: Petaka Ledakan Petasan Malam Takbir di Kediri, Polisi Tetapkan 1 Tersangka

Korban yang sekarang masih dirawat di rumah sakit bernama Bambang Priyono (29), sebelumnya Irwan dan Ratna telah diizinkan pulang.

Bambang Priyono yang masih dirawat di ruang IGD RSUD Prembun mengalami luka bakar pada bagian wajah dan sekujur tubuh.

Bambang mengungkapkan saat kejadian dirinya bersama enam temannya sedang mengisikan bubuk petasan ke gulungan kertas.

"Tidak diketahui pasti berasal dari apa, tiba-tiba saja tumpukan petasan yang sudah terisi bubuk petasan meledak keras. Saat itu saya berada sedikit jauh dari tumpukan petasan yang meledak," katanya.

Tim Labfor Polda Jateng dipimpin AKBP Rostiawan Apriyanto Kamisi ini mendatangi lokasi ledakan untuk melakukan olah tempat kejadian perkara. Tim Labfor mengamankan sebuah cobek, bungkus rokok, dan korek api. [Antara]

Baca Juga: Petasan Meledak Malam Lebaran, Rumah Ambrol Tubuh Korban Terbelah

Komentar