alexametrics

Sejarah Tragedi Bintaro: Kronologi, Jumlah Korban hingga Penyebabnya

Rifan Aditya
Sejarah Tragedi Bintaro: Kronologi, Jumlah Korban hingga Penyebabnya
Penggalan film Tragedi Bintaro (tangkapan layar YouTube FLIK TV)

Apa penyebab Tragedi Bintaro? Bagaimana kronologi dan berapa jumlah korbannya?

Suara.com - Tepat 34 tahun silam, terjadi peristiwa yang menewaskan banyak korban, dan menjadi tragedi kecelakaan transportasi yang parah hingga saat ini, itu adalah Tragedi Bintaro. Apa penyebab Tragedi Bintaro? Bagaimana kronologi dan berapa jumlah korbannya?

Simak penjelasan lengkap tentang Tragedi Bintaro berikut ini. Dalam kecelakaan kereta api tragis yang terjadi pada tanggal 19 Oktober 1987, sebanyak 156 orang meninggal dunia dan 300 orang lainnya luka-luka. 

Tragedi Bintaro merupakan peristiwa tabrakan antara kereta api Patas Merak dengan KA 225 di Pondok Betung, Bintaro. Kedua kereta tersebut ringsek akibat benturan keras. Bahkan peristiwa mengenaskan ini tercatat sebagai tragedi kecelakaan terburuk dalam sejarah perkeretaapian Indonesia. 

Untuk mengenal lebih jauh tentang Tragedi Bintaro, berikut ini kronologi, jumlah korban,  jumlah korban, lokasi, dan penyebabnya. 

Baca Juga: Jadwal Bioskop Trans TV Selasa 19 Oktober 2021, Dua Film Box Office Bakal Tayang

Kronologi dan Lokasi Tragedi Bintaro 

Peristiwa ini terjadi ketika KA 220 Patas Merak dengan KA 225 di Pondok Betung melintasi satu rel yang sama dari arah berlawanan. 

Benturan dari kedua KA pun tak terelakkan. Kecelakaan tersebut mengakibatkan lokomotif dan gerbong pertama pada kedua kereta hancur hingga menyebabkan ratusan penumpang luka-luka bahkan meninggal dunia. 

Kronologi Tragedi Bintaro ini terjadi pada pukul 07.00 WIB. Diketahui, KA 225 Rangkas Bitung - Jakarta Kota membawa sebanyak 1.887 penumpang yang mana melebihi kapasitas 200 persen kapasitas kereta. 

Saat itu, penumpang masih diperbolehkan menaiki atap kereta atau memenuhi gerbong kereta hingga padat. Sedangkan KA 220 Tanah Abang - Merak kala itu mebawa 478 penumpang dan tercatat masih dalam kapasitas normal sehingga penumpang dapat duduk di kursinya masing-masing. Meski begitu, jumlah tersebut merupakan catatan dari penumpang yang membeli atau membawa karcis. 

Baca Juga: Banyak Item Menarik, Ini 8 Kode Redeem FF 19 Oktober 2021

Selanjutnya, peristiwa nahas itu pun dimulai. Diketahui, KA 220 Tanah Abang-Merak berangkat dari Stasiun Kebayoran menuju Stasiun Sudimara. Hal ini lantas mengagetkan petugas Stasiun Sudimara lantara tiga jalur kereta sudah terisi. 

Komentar