alexametrics

Kader Ansor Aceh Diminta Waspada Politik Pecah Belah Jelang Muktamar NU

Dwi Bowo Raharjo
Kader Ansor Aceh Diminta Waspada Politik Pecah Belah Jelang Muktamar NU
Logo Nahdlatul Ulama

"Waspada terhadap politik pecah belah bambu yang dijalankan oleh oknum tertentu."

Suara.com - Seluruh kader Ansor dan Banser di Aceh diminta untuk selalu waspada terhadap praktik politik yang dapat memecah belah jelang muktamar Nahdlatul Ulama (NU) ke 34 di Lampung. Instruksi itu disampaikan langsung oleh PW Gerakan Pemuda Ansor Aceh.

Ketua GP Ansor Aceh Azwar A Gani mengingatkan kader di Aceh untuk dapat menghindari provokasi yang mengarah pada perpecahan dan pertikaian di internal lembaga NU.

"Waspada terhadap politik pecah belah bambu yang dijalankan oleh oknum tertentu untuk memecah belah NU menjelang Muktamar Ke-34," kata Azwar di Banda Aceh, Senin (29/11/2021).

Azwar melihat demonstrasi yang dilakukan oleh sekelompok orang di kantor PBNU sebelumnya punya kepentingan tertentu. Aksi itu sebagai protes surat yang dikeluarkan oleh Rais Aam PBNU, KH Miftahul Akhyar dan meminta agar Muktamar PBNU dipercepat menjadi 17 Desember 2021.

Baca Juga: Polemik Jadwal Muktamar NU ke-34, Gus Khayat Singgung soal Syahwat Politik

"Aksi demonstrasi tersebut adalah pintu masuk kelompok kepentingan untuk melawan otoritas tertinggi di NU yang diisi oleh ulama sesepuh. Kami mengutuk kejadian tersebut," ujarnya.

Azwar menyebutkan, GP Ansor Aceh memiliki 13 Pimpinan Cabang definitif dan 10 cabang persiapan dengan kader 1.000 orang yang tersebar di 23 kabupaten/kota se Aceh.

"Kita mempunyai kekuatan untuk mengawal seluruh proses dan persiapan Muktamar NU ke depan. Ansor akan tetap bersinergi dengan PC NU se Aceh dan selalu menciptakan kondisi positif menjelang acara besar NU," kata Azwar.

Dirinya juga mengimbau kepada seluruh kader Ansor khususnya di Aceh untuk tidak ikut terbawa arus cipta kondisi ini, dan selalu taat pada sumpah setia sesuai dengan arahan PW Ansor Aceh. (Antara)

Baca Juga: Tiga Kiai Sepuh di Jatim Sampaikan Dua Imbauan Ini Dukung Muktamar NU Dimajukan

Komentar