facebook
bbc

YouTube Jadi Alat untuk Membiayai Rumah Sebesar Istana di Prancis

Siswanto | BBC
YouTube Jadi Alat untuk Membiayai Rumah Sebesar Istana di Prancis
BBC

Kisah orang-orang yang beli rumah mewah sebesar istana di Prancis lalu membiayai perawatannya dengan bikin konten di YouTube.

Suara.com - Stephanie Jarvis memuji aplikasi YouTube karena telah menyelamatkan istananya di Prancis yang luas.

Dia telah membeli rumah abad ke-16 dengan 40 kamar itu pada tahun 2005 setelah mengumpulkan modal dengan seorang teman.

Kastil Prancis tipe demikian relatif murah pada saat itu, jadi di antara mereka dapat membeli satu unit seharga £590.000 (Rp11,5 miliar) setelah menjual masing-masing flat mereka di London - yang terdiri dari dua kamar tidur.

Rencananya adalah mengubah properti bernama Chateau de Lalande itu, yang terletak di wilayah Centre-Val de Loire di Prancis utara - menjadi penginapan dan menyewakannya untuk berbagai acara.

Baca Juga: Dikira Bakal Diceraikan, Wanita Ini Malah Dapat Kejutan Kastil Rp15 M dari Suami

Namun, Jarvis mengakui bahwa dia tidak memperhitungkan seberapa mahal biaya pemeliharaan gedung tua yang begitu besar itu. "Saya tidak menyadari berapa banyak uang yang dibutuhkan untuk mengelolanya," kata perempuan berusia 50 tahun itu.

Baca juga:

Hingga awal tahun 2020, bisnis penginapan Jarvis belum juga menghasilkan keuntungan. Ditambah lagi, pandemi Covid-19 terjadi, dan Prancis berlakukan lockdown (karantina wilayah).

"Tadinya itu akan menjadi tahun pertama kami mendapat untung untuk usaha penginapan, tetapi tidak terwujud," katanya. "Saya waktu itu tidak terima uang masuk, dan tidak bisa apa-apa."

Melirik YouTube

Untungnya, Jarvis memiliki sumber pemasukan lain untuk menutupi tingginya biaya perawatan istananya.

Baca Juga: Penyusup yang Terobos Kastil Windsor dengan Panah Targetkan Ratu Elizabeth II

Sejak 2018 dia secara sporadis memposting blog video tentang kehidupannya di kastil di platform media sosial, YouTube, dengan nama kanal The Chateau Diaries.

Dia mulai melakukan ini setelah muncul di acara TV mengenai renovasi rumah, yang disebut Escape to the Chateau DIY. Dari situ, ternyata dia menyukai pengalaman berbicara depan kamera tentang rumahnya.

Saat pandemi mematikan segalanya, Jarvis memutuskan bahwa dia sekarang akan membuat dan mempublikasikan video semacam itu setiap hari "dan lihat bagaimana kelanjutannya".

Yang mengejutkannya, popularitas saluran YouTube-nya itu melonjak, naik dari 10.000 pelanggan pada 2019 menjadi 173.000 hari ini.

Ini berarti, uang yang dia hasilkan dari iklan di videonya melonjak dari beberapa ratus euro menjadi ribuan.

"Jumlahnya meningkat begitu cepat, sulit dipercaya," katanya. "Saya pikir banyak orang menjalani karantina, dan ingin melihat bagaimana orang lain menjalaninya."

"Saluran ini juga memberi harapan kepada orang-orang bahwa mungkin mereka tidak perlu mengikuti jalan tradisional, dan kemudian masih bisa mewujudkan sesuatu dalam hidup mereka."

Jarvis sekarang dapat menggunakan pendapatan dari YouTube, bersama dengan pendapatan baru dari usaha penginapan, untuk membayar empat staf yang bekerja di kastilnya.

Ia pun kini mendapat tambahan dana dari akun Patreon yang ia dirikan tahun lalu.

Patreon adalah platform berlangganan online yang memungkinkan pelanggan saluran milik Jarvis membayar untuk melihat konten video ekstra secara eksklusif. Kini layanan itu dikabarkan menghasilkan sekitar £24.000 (Rp471 juta lebih) per bulan.

Pasangan lain yang sekarang membuat video YouTube tentang kehidupan memiliki rumah sebesar istana di Prancis adalah desainer Inggris Anna Mayrhofer dan suaminya yang merupakan pembuat film asal Italia, Philipp.

Mereka membeli Chateau Le Fleur abad ke-18 di Normandia pada 2019, menggunakan uang dari penjualan apartemen mereka di Paris. Seperti Jarvis, mereka juga sempat meremehkan total biaya renovasi yang dibutuhkan properti itu.

Pasangan itu mulai memposting video pada akhir tahun 2020, berharap akan berfungsi sebagai alat pemasaran ketika pandemi berakhir dan mereka dapat membuka usaha losmen.

Saluran YouTube mereka - Cara Merenovasi Rumah (Tanpa Membunuh Mitra Anda) - sekarang memiliki 133.000 pelanggan, dan menghasilkan pendapatan iklan reguler.

"Tidak pernah terpikir oleh kami bahwa ini bisa menjadi aliran pendapatan yang sama pentingnya dengan usaha penginapan," kata Mayrhofer.

"Tapi kami mendapatkan lebih banyak lagi uang dari iklan, dan itu mulai hampir jadi seperti gaji."

Pasangan itu juga meluncurkan akun Patreon, yang memiliki lebih dari 750 pelanggan yang membayar dari sekitar £4,50-17,50 (Rp344.000) per bulan.

Mayrhofer mengatakan dia dan Anna sekarang sangat sibuk membuat konten video sehingga mungkin lebih masuk akal secara finansial untuk memperlambat sisi bisnis penginapan mereka.

"Untuk saat ini, kami menikmatinya [membuat video]. Itu menyenangkan untuk dilakukan," katanya.

Agen real estat yang berbasis di Paris, Patrice Besse, mengkhususkan diri dalam menjual puri-puri yang tersebar di Prancis. Dia mengatakan bahwa sebuah properti dalam kondisi yang relatif bagus sekarang berharga antara €800.000 (Rp13 miliar) hingga €1,5 juta (Rp24,6 miliar).

Properti yang lebih murah membutuhkan lebih banyak perbaikan, dan karena itu mungkin biayanya berakhir lebih mahal dalam jangka panjang.

Dia memperingatkan bahwa membeli rumah mewah (chateau) di Prancis umumnya tidak boleh dilihat sebagai cara untuk menghasilkan uang. "Setiap pembeli tahu bahwa memiliki puri tidak akan membuat Anda kaya."

Sebaliknya, dia mengatakan bahwa memiliki chateau adalah "cara hidup", dan bahwa banyak pembeli kurang peduli investasi mereka itu akan balik modal, dan lebih banyak tentang perjalanan emosional memulihkan properti lama itu dan impian untuk tinggal di sana.

Namun dia menambahkan bahwa berdasarkan per meter persegi "chateau adalah real estat termurah di Prancis", terutama bila dibandingkan dengan biaya apartemen Paris.

Dan permintaannya telah meningkat sebagai akibat dari pandemi yang berarti bahwa banyak orang ingin meninggalkan kota-kota besar di Prancis.

Baca juga:

Agen real estat Christophe Chassin menambahkan bahwa harga puri di Prancis telah meningkat sejak awal pandemi, karena permintaan yang tinggi.

"Kami membuat banyak penjualan selama 12 bulan terakhir," kata Chassin, yang menjual sebagian besar puri ke klien di luar negeri, mulai dari Inggris, AS, Australia dan Amerika Selatan.

"Dan kami sedang berjuang untuk memperbarui portofolio properti kami."

Seseorang yang membeli chateau dari Chassin dalam setahun terakhir adalah orang AS, Julia Leach.

Wanita berusia 30 tahun itu terinspirasi untuk membelinya setelah menjadi penonton setia The Chateau Diaries garapan Jarvis saat dia tinggal di New York.

"Kontrasnya sangat mencolok antara hiruk pikuk dan budaya kerja yang membuat saya terkesima, dan derap hidup yang lebih lambat yang ditunjukkan dari video Stephanie [Jarvis] yang menarik hati saya," kata Leach, yang menyebarkan video Jarvis itu kepada keluarganya di California.

Jadi pada April 2021, Leach beserta pasangannya, saudara perempuannya, dan orang tua mereka mengumpulkan uang untuk membeli Chateau du Puy Vidal abad ke-13 dengan 12 kamar tidur di Charente, Prancis barat daya, seharga €2,2 juta (Rp36 miliar).

Leach, yang sebelumnya bekerja dalam produksi film dan televisi, berencana mengubah kastil itu menjadi fasilitas studio untuk pembuat film. Dan dia juga telah membuat saluran YouTube - Lady of the Chateau Productions - yang sudah memiliki 13.000 pelanggan.

Kembali ke Chateau de Lalande, Jarvis mengatakan dia bisa menghabiskan 40-60 jam seminggu untuk merekam dan mengedit video.

"Tidak ada hal lain yang ingin saya lakukan," katanya. "Saya merasa lebih terikat dengan puri ini, tetapi dengan cara yang benar-benar positif."

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Komentar