facebook

Diduga Tak Mau Bayar Cilok, Oknum Polisi Layangkan Bogem ke Mata Penjual

Reza Gunadha | Fita Nofiana
Diduga Tak Mau Bayar Cilok, Oknum Polisi Layangkan Bogem ke Mata Penjual
Penjual cilok dipukul polisi (Instagram/andreli_48)

Oknum polisi tersebut diduga tengah dipengaruhi minuman beralkohol.

Suara.com - Seorang penjual cilok dijotos seorang yang diduga oknum polisi. Peristiwa tersebut terjadi di Papua.

Pada video berdurasi 1 menit 51 detik itu, terlihat seorang pedagang cilok tengah menjajakan jualannya.

Namun seorang diduga polisi berbadan besar datang dan memberikan bogem mentah pada penjual tersebut.

Menurut akun Instagram @andeli_48 yang mengunggah video, polisi tersbeut datang dengan sempoyongan dari mobil dan diduga mabuk.

Baca Juga: Viral Pengemis Mesir Ngotot Minta Uang, Aksinya Bikin Takut: Mending Pengemis di Indonesia

"Kejadian pemukulan ini terjadi pada hari Rabu (13/4) 2022 sekitar pukul 10.00 WIT dimana dalam video terlihat Brigadir AK bersama beberapa temannya turun dari mobil dengan terlihat sempoyongan," ungkap akun tersebut.

Oknum polisi tersebut memukul bagian mata yang langsung lebam dan membiru. Pedagang itu juga dipukul di bagian bibir.

Kejadian tersebut telah dikonfirmasi oleh abid Humas Polda Papua Kombes Pol Drs. Ahmad Musthofa Kamal. Ia menyatakan bahwa atas peristiwa tersebut pelaku akan dikenai sanksi berlapis.

Penjual cilok dipukul polisi (Instagram/andreli_48)
Penjual cilok dipukul polisi (Instagram/andreli_48)

Kamal juga menyatakan bahwa anggota polisi tersbeut diduga dalam pengaruh minuman beralkohol.

“Oknum anggota tersebut menurut keterangan saksi (Security SMAN 1) memaksa meminta pentolan tanpa memberikan uang kepada si penjual dan langsung melakukan pemukulan. Setelah melakukan penganiayaan oknum ini menggunakan mobil bersama teman temannya meninggalkan TKP,” ungkap Akmal seperti yang dikutip dari Instagram @andreli_48.

Baca Juga: Cinta Laura Tanya Konsep Neraka Kepada Habib Husein Jafar, Begini Jawabannya

Tetap Berjualan Meski Lebam

Hal yang membuat warganet semakin iba dengan penjual pentol tersebut adalah ketika ia tetap berjibaku jualan.

Meski telah mendapatkan bogem dari oknum polisi dan matanya lebam, penjual yang sering dipanggil Cak Man itu tetap berjualan.

Ia seolah tak mengindahkan rasa sakit dan tetap melayani para pembeli.

"Salut dengan muka hancur pakde masih tetap berjualan," ungkap pemilik video tersebut.

Penjual cilok dipukul polisi (Instagram/andreli_48)
Penjual cilok dipukul polisi (Instagram/andreli_48)

Unggahan tersebut tentu mendapatkan berbagai respons dari warganet.

"Bisa beli miras enggak bisa beli cilok malu," komentar warganet.

"Makin kesini oknum berseragam makin aneh-aneh cuma ngejar status sama pangkat kali yaa? Tanggungjawabnya mana?" imbuh warganet lain.

"Mending pecat saja oknum begini," tulis warganet di kolom komentar.

"Proses hukum, ini tindakan main hakim sendiri, korban begal di NTB aja bisa jadi tersangka," balas warganet lain.

Saat berita ini dibuat, video tersebut telah ditonton lebi dari 4900 kali dengan puluhan komentar.

Komentar