facebook

Sempat Diciduk Polisi, Perempuan Berpakaian Serba Putih Yang Bikin Geger Warga Lampung Sampaikan Permintaan Maaf

Bangun Santoso | Yosea Arga Pramudita
Sempat Diciduk Polisi, Perempuan Berpakaian Serba Putih Yang Bikin Geger Warga Lampung Sampaikan Permintaan Maaf
Warga Kabupaten Pringsewu, Provinsi Lampung, dibuat geger oleh kehadiran sosok misterius berpakaian serba putih serta memakai cadar, berkeliling mengetuk pintu-pintu rumah. Sosok misterius tersebut akhirnya menjadi atensi aparat kepolisian, setelah berbagai video sosok perempuan berpakaian serba putih dan bercadar itu viral di media-media sosial. [Instagram]

Nurhayati nekat berpakaian serba putih lalu mengetuk rumah warga untuk meminta-minta ternyata karena terlilit utang pinjol

Suara.com - Nurhayati (42), sosok perempuan berpakaian tertutup serba putih yang mengetuk pintu-pintu rumah warga di Kabupaten Pringsewu, Lampung telah dikembalikan polisi ke pihak keluarga. Bahkan yang bersangkutan sudah membikin permohonan maaf dan berjanji tidak akan mengulangi perbuatannya.

Kabid Humas Polda Lampung, Kombes Zahwani Pandra Arsyad menyampaikan, Nurhayati menjalani pemeriksaan pada Minggu (15/5/2022) kemarin. Bahkan, pihak keluarga juga hadir.

"Dia baru diperiksa kemarin hari Minggu (15/5). Bahkan keluarga dan kepala desanya sudah hadir. Dia sudah buat pernyataan permohonan maaf atas peristiwa ini. Dan tidak akan mengulangi perbuatan," kata Pandra dalam sambungan telepon dengan Suara.com, Senin (16/5/2022).

Pandra juga menegaskan jika Nurhayati tidak terafiliasi dengan organisasi tertentu. Tindakan yang dia lakukan dengan mengetuk pintu rumah warga murni karena masalah ekonomi yang menjeratnya.

Baca Juga: Bukannya Takut Rumah Digedor Wanita Berjubah Putih, Warga Justru Iba Kasih Nurhayati Duit

"Dari pengakuannya juga, dia tidak terafiliasi dengan organiasisi tertentu," sambungnya.

Terlilit Pinjol

Beredar narasi di media sosial yang menyebutkan kalau Nurhayati menggunakan cadar. Dalam hal ini, kepolisian menegaskan jika Nurhayati hanya mengenakan pakaian tertutup.

"Bukan berhijab atau bercadar, karena masalah agama sangat sensitif. Jadi kami katakan seorang wanita mengenakan pakaian tertutup serba putih dan kacamata," kata Pandra.

Pandra menyampaikan, Nurhayati merupakan anak ketiga dari enam bersaudara yang bekerja sebagai petani. Nurhayati, lanjut Pandra, juga berasal dari keluarga dengan ekonomi yang biasa saja.

Baca Juga: Sempat Gegerkan Pringsewu, Ternyata Ini Sosok Misterius di Balik Pakaian Serba Putih

Nurhayati pun telah berpisah dengan suaminya pada 2012. Dengan demikian, Nurhayati menjadi single parent dan harus membesarkan anak seorang diri.

Syahdan, ketika pandemi Covid-19 menghajar Tanah Air, Nurhayati mengalami kesulitan ekonomi. Singkatnya, dia terlilit pinjaman online dengan total uang sebesar Rp. 39 juta.

"Dia menjadi tukang punggung keluarga. Dia single parent membesarkan anaknya. Di tengah pandemi Covid-19, dia mengalami kesulitan ekonomi sehingga melakukan pinjol. Bukan hanya 1 pinjol tapi 11 pinjol dengan total nilai Rp. 39 juta," ucap Pandra.

Diduga, 11 pinjaman online yang membikin pusing kepala Nurhayati adalah ilegal. Bahkan, Nurhayati kerap mendapat ancaman untuk segera melunasi utang dari pihak pinjaman online ilegal tersebut.

"Dari pinjol itu, yang sebagian besar dikategorikan sebagai pinjol ilegal. Dugaannya seperti itu. Karena desakan pembayaran utang, saudara Nurhayati mendapat ancaman," papar Pandra.

Pandra menegaskan, Nurhayati telah mengenakan pakaian tertutup serba putih tersebut sejak berpisah dengan suaminya. Jadi, tindakan Nurhayati yang mengetuk pintu-pintu rumah bukanlah sebuah modus untuk menakut-nakuti warga.

"Perlu diketahui, dia pakai pakaian tertutup serba putih itu, dia lakukan semenjak pisah sama suaminya. Jadi itu bukan modus untuk menakuti-nakuti warga," sambungnya.

Merujuk pada penyelidikan Polres Pringsewu dan Polsek Sukoharjo, Pandra menyatakan tidak ada satupun warga yang merasa terintimidasi. Bahkan warga merasa iba dan memberikan sejumlah uang kepada Nurhayati secara sukarela.

"Tidak ada satu pun warga merasa terintimidasi terhadap perilaku Nurhayati. Bahkan warga merasa iba dengan memberikan uang, ada yang Rp 50 ribu. Warga tidak kenal siapa dia," papar Pandra.

Di media sosial, juga sempat dinarasikan jika sosok perempuan berpakaian tertutup serba putih tersebut membawa senjata tajam. Pandra membantah hal tersebut dan menyatakan tidak ada dugaan tindak pidana yang dilakukan Nurhayati.

"Jadi tidak benar ada ancaman. Tidak terbukti adanya dugaan pidana. Bahkan warga kasih dengan ikhlas," tutup dia.

Viral Di Media Sosial

Seperti dikutip SuaraSumbar.id, Minggu (15/5/2022), dari akun Instagram @onlinenews_idn, polisi akhirnya mengamankan sosok misterius tersebut.
Perempuan itu ternyata berinisial NHY, berusia 42 tahun, warga Kecamatan Adiluwih, Pringsewu.

Dalam foto-foto yang diunggah akun tersebut, tampak perempuan berpakaian serba putih tengah duduk bersama polisi.
Kapolres Pringsewu AKBP Rio Cahyowidi mengatakan, sudah mengamankan NHY.

"Diduga mengalami gangguan jiwa. Kami lagi menelusuri keluarganya, agar aktifitas dia tak meresahkan warga," katanya.

Sebelum diamankan, sejumlah foto dan video merekam aksi NHY yang mengetuk rumah-rumah warga pada malam hari.
Dalam unggahan itu, terlihat sosok dari ujung kaki hingga ujung kepala itu berpakaian serba putih.

Tak hanya itu, orang itu juga tidak dapat dikenali karena turut memakai kacamata hitam. Menurut keterangan, orang itu selalu berkeliaran hingga tengah malam dan mengetuk sampai menggedor pintu rumah warga.

Terlihat, sosok misterius itu memakai jubah putih seraya memikul tas berdiri di depan pintu rumah salah seorang warga kala siang hari.

"Datang dari rumah ke rumah warga hanya untuk meminta sumbangan. Bahkan sampai malam hari jam 12 malam, sampai mengganggu penghuni rumah karena oknum tersebut mematikan lampu."

Komentar